43 Jembatan yang Rusak Akibat Banjir Bandang di Kabupaten Garut Akan Dibangun Lagi | 31left

TRIBUNNEWS.COM, BANDUNG – 43 Jembatan di Kabupaten Garut Jawa Barat yang hancur pasca bencana banjir bandang akan dibangun lagi.

Untuk mengaktivasi kembali kegiatan warga yang terdampak banjir bandang, Ridwan Kamil meninjau langsung kondisi pasca banjir di Kampung Tegal Kalapa, Desa Sukasenang, Kecamatan Banyuresmi, Kabupaten Garut.

Baca juga: Sungai Cidawolong dan Kedunghurang Meluap, 304 Rumah di Karawang Terdampak Banjir

Ketika di lokasi, Ridwan Kamil sempat menyeberangi Sungai Ciwalen menggunakan perahu menemui warga.

“Ini adalah satu titik dari 43 titik yang jembatannya hancur. Pemda Provinsi Jabar akan membantu, khusus di titik ini dalam empat hari akan selesai jembatan sementara,” kata Ridwan Kamil di Garut, Kamis (21/07/2022).

“Menunggu empat hari saya sudah tugaskan Forkopimda agar relawan bisa menyeberangkan anak-anak naik perahu seperti yang saya lakukan barusan,” imbuhnya.

Pembangunan jembatan akan rampung dalam kurun waktu 3-4 bulan.

Menurut kajian yang diterima Ridwan Kamil, nantinya jembatan akan dibangun lebih tinggi dua meter.

“Setelah empat hari, sekitar 3-4 bulan jembatan permanennya akan diselesaikan dengan dinaikan ketinggian karena hasil kajiannya ternyata ada kenaikan level banjir, sehingga perlu ditinggikan minimal dua meter,” ungkap pria yang kerap disapa Kang Emil.

“Selain di titik ini, ada 40 lagi jembatan lainnya di Garut. Insyaallah kami bantu, hanya lagi dipikirkan pula oleh Pak Bupati dan Wakil Bupati agar dikerjakan serempak karena kalau satu-satu pengerjaannya akan lama,” tambahnya.

Baca juga: Ikan Berukuran Besar Ditemukan Setelah Banjir Terjang Garut, Diduga Predator Penghuni Sungai Amazon

Kepada warga sekitar yang hadir, Kang Emil mengimbau agar mereka tetap waspada karena cuaca pada akhir-akhir ini tak menentu, bahkan terkadang sulit diprediksi.

“Titip untuk warga supaya tetap waspada. Ini adalah contoh pemanasan global yang berdampak pada cuaca yang tidak menentu. Seharusnya kan musim kemarau, tapi tiba-tiba hujan. Jadi banyak prediksi yang meleset dari cuaca dan iklim global kombinasi dengan lahan kritis,” tandasnya.

Selepas meninjau lokasi yang terdampak, Kang Emil mengecek dapur umum pengungsian di Kecamatan Ciwalen, Kabupaten Garut.

Baca juga: Banjir di Kabupaten Garut Surut: 20 Desa Terdampak, 109 KK Mengungsi

Di sana ia menghibur dan mengelus kepala seorang anak bernama Mumtadz yang sempat hanyut namun bisa diselamatkan.

Penulis: Muhamad Syarif Abdussalam

Artikel ini telah tayang di TribunJabar.id dengan judul 43 Jembatan Rontok Dihajar Banjir Garut, Ridwan Kamil Pastikan Akan Bangun Lagi

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.