Apa yang perlu Anda ketahui | 31left

Seorang peziarah Kuba berpartisipasi dalam prosesi San Lazaro di gereja El Rincon di Havana, pada 16 Desember 2022.

Yamil Lage | AFP | Gambar Getty

Tuduhan penyuapan, pejabat bank Kuba yang dipenjara, dan Interpol semuanya ditampilkan dalam kasus berisiko tinggi terhadap pemerintah Kuba yang akan dimulai Senin di Pengadilan Tinggi Inggris.

Pertarungan hukum ini menyangkut sebagian utang komersial Kuba yang belum dibayar sejak tahun 1980-an. Jika Kuba kalah, pada akhirnya negara kepulauan itu dapat menelan biaya miliaran dalam pembayaran yang telah lama tertunda — dan, dalam skenario terburuk, menyebabkan penyitaan aset milik pemerintah seperti kapal tanker minyak dan transfer kawat masuk.

Dana investasi CRF1, awalnya disebut Dana Pemulihan Kuba, menuntut Kuba sekitar $72 juta pokok dan bunga jatuh tempo atas dua pinjaman yang sekarang dimilikinya. Mereka awalnya diberikan kepada negara kepulauan Karibia oleh bank komersial Eropa pada 1980-an, dan didenominasi dalam Deutschmarks Jerman, mata uang yang sudah tidak ada lagi.

Ini adalah pertama kalinya Kuba menghadapi tuntutan hukum atas pinjaman komersial yang belum terbayar sekitar $7 miliar dari tahun 1970-an dan 1980-an. Jika CRF memenangkan kasus ini atas sebagian kecil dari utang tersebut, hal itu dapat menyebabkan tuntutan hukum lebih lanjut dari kreditor dengan klaim yang meningkat menjadi miliaran. Keputusan yang tidak dibayar dapat menyebabkan penyitaan aset.

Jika mereka tidak mencapai kesepakatan, Kuba kemudian dapat menghadapi pertarungan pengadilan lagi mengenai apakah akhirnya harus membayar. Jika CRF berhasil, hal itu dapat menyebabkan banyak kreditur lain mengajukan gugatan, dengan klaim yang meningkat menjadi miliaran.

Kuba tidak akan dapat meminjam di pasar modal internasional sampai utangnya dilunasi. Menurut Bank Dunia, produk domestik bruto Kuba pada tahun 2020 adalah $107 miliar, sedikit lebih besar dari anggaran Kota New York. Negara ini telah berhasil bertahan selama beberapa dekade berkat bantuan pemerintah simpatik lainnya: bekas Uni Soviet, Venezuela, dan China. Tetapi dengan Venezuela secara finansial tegang dan China menghadapi ekonomi yang lebih lemah, garis hidup itu tampaknya semakin tidak dapat diandalkan.

Karena embargo AS terhadap Kuba, investor Amerika dilarang memiliki dan memperdagangkan utang Kuba, yang membuat frustrasi beberapa manajer hedge fund pasar perbatasan di AS. Mereka berpendapat bahwa memegang utang Kuba akan lebih baik melayani kepentingan kebijakan luar negeri AS karena akan memberi Amerika duduk di beberapa meja perundingan di masa depan.

Sebuah mobil tua Amerika melewati bar Floridita di Havana pada 27 Desember 2022.

Adalberto Roque | AFP | Gambar Getty

Di luar utang komersial, masih ada hampir 6.000 klaim yang belum diselesaikan dari Amerika dan perusahaan Amerika yang propertinya disita oleh pemerintah Kuba setelah mantan pemimpin Fidel Castro berkuasa dalam kudeta tahun 1959.

John Kavulich, kepala lama Dewan Perdagangan dan Ekonomi AS-Kuba, sebuah organisasi nirlaba swasta non-partisan, mengatakan gugatan itu “mungkin terbukti merangsang” pemerintah AS dan Kuba “untuk merundingkan penyelesaian atas 5.913 klaim senilai $1,9 miliar. “

Rincian kasus

Sidang diperkirakan akan berlangsung selama delapan hari. Ini akan menampilkan kesaksian jarak jauh dari mantan karyawan Banco Nacional de Cuba yang dipenjara, Raul Eugenio Olivera Lozano.

Menurut dokumen yang diajukan dalam kasus ini, Lozano menjalani hukuman penjara 13 tahun setelah dia dinyatakan bersalah di Kuba karena menerima suap lebih dari $25.000 sebagai imbalan untuk memproses dokumen yang memungkinkan pinjaman tersebut dialihkan ke CRF dari milik China. Bank Standar ICBC.

Dalam pengajuan ke pengadilan, CRF mengatakan klaim suap itu “keji” dan bahwa Lozano ditipu oleh pemerintah Kuba dengan tujuan tidak harus membayar kembali pinjaman. Organisasi hak asasi manusia telah lama mengkritik Kuba karena penahanan sewenang-wenang dan aturan hukum yang lemah. Amnesty International dan Human Rights Watch menggambarkannya sebagai salah satu rezim paling represif di dunia.

Ada biaya lain yang perlu dipertimbangkan juga. Sejauh ini, pemerintah Kuba telah menghabiskan sekitar $3 juta untuk biaya hukum dalam pembelaannya, dan penggugat telah menghabiskan sekitar $2,6 juta. Di Inggris, pihak yang kalah membayar biaya hukum kepada pemenang, sehingga salah satu pihak akan mengeluarkan hampir $6 juta.

Pejabat Kuba dan pengacara mereka menolak berkomentar.

Juga diharapkan untuk bersaksi adalah Jeet Gordhandas. Dia adalah perwakilan CRF yang menurut penggugat dilarang masuk Meksiko setelah pemerintah Kuba mengeluarkan “Pemberitahuan Merah” melalui Interpol atas penangkapannya, mengklaim dia memprakarsai suap.

Petinju Kuba mempersiapkan pertarungan mereka dalam program tinju wanita resmi pertama di Kuba di sekolah tinju Giraldo Cordova di Havana, pada 17 Desember 2022.

Yamil Lage | AFP | Gambar Getty

Dalam pengajuan yang lebih baru, pemerintah Kuba tampaknya mundur dari tuduhan penyuapan. Sebaliknya, dengan dalih pengurus bank yang memfasilitasi pengalihan utang tersebut tidak memiliki kewenangan untuk melakukannya.

Kuba juga berpendapat bahwa CRF, yang terdaftar di Kepulauan Cayman, adalah “dana burung hering, yang berinvestasi dalam utang negara Kuba yang bermasalah untuk tujuan penegakan hukum.” David Charters, ketua CRF, menolak: “Mencirikan kami sebagai dana burung nasar adalah representasi yang keliru dari kami.”

CRF, sementara itu, mengatakan dalam pengajuan pengadilan bahwa mereka pertama kali menghubungi Kuba 10 tahun yang lalu untuk melunasi utang tersebut tetapi diabaikan. Dana tersebut juga mengatakan tidak mengajukan gugatan sampai melakukan beberapa upaya selama satu dekade untuk bertemu dengan otoritas Kuba.

Pada tahun 2018, CRF mengatakan dalam pengajuan, dana tersebut menawarkan pemerintah Kuba kesepakatan yang lebih baik daripada yang dicapai negara itu pada tahun 2015 dengan kreditur bilateral untuk miliaran utang yang belum dibayar. Kuba juga mengabaikan tawaran itu, menurut CRF. Pinjaman bilateral adalah pinjaman antar pemerintah.

CRF lebih suka tidak pergi ke pengadilan, kata Charters dalam sebuah wawancara, beberapa hari sebelum persidangan.

“Kami berusaha melibatkan Kuba bahkan pada tahap akhir ini. Bahkan hari ini kami siap untuk berbicara,” katanya. “Anda membuat penawaran, dan tidak ada yang terjadi, Anda diabaikan atau ditolak, jadi apa yang Anda lakukan? Sudah satu dekade.”

Apa yang terjadi dengan hutang lama yang buruk

Perdagangan pinjaman macet di pasar sekunder. Ada investor yang berspesialisasi dalam membelinya dengan potongan harga dari nilai nominal pinjaman dan kemudian bernegosiasi dengan pemerintah yang bersangkutan untuk akhirnya melunasinya. Biasanya, dengan diskon untuk nilai nominal dan sebagian dari bunga yang telah jatuh tempo.

Seringkali, penyelesaiannya tidak dalam bentuk uang tunai, melainkan dalam beberapa jenis instrumen keuangan jangka panjang lainnya. Salah satu contohnya adalah jaminan PDB, yang membayar berdasarkan tingkat pertumbuhan PDB negara selama periode yang diperpanjang.

Waran PDB digunakan dalam restrukturisasi utang Yunani pada tahun 2012. Terkadang utang diselesaikan melalui pertukaran utang dengan ekuitas, di mana kreditur menerima konsesi atau kepemilikan properti milik pemerintah seperti bandara atau pelabuhan, dan kreditur menerima bagian dari pendapatan yang dihasilkan oleh aset.

Selama beberapa dekade, utang Kuba telah diperdagangkan sekitar 8 hingga 10 sen dolar, dengan lonjakan sesekali didorong oleh peristiwa seperti kematian mantan diktator Kuba Fidel Castro pada tahun 2016. atau pencairan sementara hubungan AS-Kuba di bawah Presiden Barack Obama saat itu pada tahun 2014, dengan harapan penyelesaian lebih mungkin terjadi.

Dibayar dengan hutang yang sangat tua dan gagal bayar bukan tanpa preseden. Utang Irak diperdagangkan antara 8 dan 10 sen dolar selama satu dekade, dan kemudian menetap sekitar 32 sen dolar setelah invasi AS pada tahun 2003.

Meskipun utang gagal bayar Kuba hampir berusia 40 tahun, ada preseden bagi pemegang obligasi yang menunggu lebih lama lagi. Lebih dari 300.000 pemegang obligasi Rusia era tsar, yang gagal bayar oleh kaum Bolshevik pada tahun 1917 setelah revolusi, menerima pembayaran pada tahun 2000.

Michelle Caruso-Cabrera, kontributor CNBC, memiliki pengalaman 30 tahun di bidang keuangan, pembangunan ekonomi, dan komunikasi.

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *