Bacaan Surat Al-Alaq Ayat 1-5 Beserta Terjemahan dan Tafsirnya | 31left

TRIBUNNEWS.COM – Berikut bacaan surat Al-Alaq ayat 1-5 beserta terjemahan dan tafsirnya.

Al-Alaq merupakan surat ke-96 dalam Al Quran.

Al-Alaq ayat 1-5 adalah wahyu pertama yang diterima Nabi Muhammad SAW pada 17 Ramadhan.

Berikut bacaan, terjemahan, dan tafsir Al-Alaq ayat 1-5, dikutip dari quran.kemenag.go.id:

بِسْمِ اللّٰهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ

اِقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِيْ خَلَقَۚ ١

1. iqra` bismi rabbikallażī khalaq

Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang menciptakan!

خَلَقَ الْاِنْسَانَ مِنْ عَلَقٍۚ ٢

2. khalaqal-insāna min ‘alaq

Dia menciptakan manusia dari segumpal darah.

اِقْرَأْ وَرَبُّكَ الْاَكْرَمُۙ ٣

3. iqra` wa rabbukal-akram

Bacalah! Tuhanmulah Yang Mahamulia,

الَّذِيْ عَلَّمَ بِالْقَلَمِۙ ٤

4. allażī ‘allama bil-qalam

yang mengajar (manusia) dengan pena.

 عَلَّمَ الْاِنْسَانَ مَا لَمْ يَعْلَمْۗ ٥

5. ‘allamal-insāna mā lam ya’lam

Dia mengajarkan manusia apa yang tidak diketahuinya.

Tafsir Al-Alaq Ayat 1-5

Tafsir Ayat 1 :

(1) Allah memerintahkan manusia membaca (mempelajari, meneliti, dan sebagainya.) apa saja yang telah Ia ciptakan, baik ayat-ayat-Nya yang tersurat (qauliyah), yaitu Al-Qur’an, dan ayat-ayat-Nya yang tersirat, maksudnya alam semesta (kauniyah).

Membaca itu harus dengan nama-Nya, artinya karena Dia dan mengharapkan pertolongan-Nya. Dengan demikian, tujuan membaca dan mendalami ayat-ayat Allah itu adalah diperolehnya hasil yang diridai-Nya, yaitu ilmu atau sesuatu yang bermanfaat bagi manusia.

Tafsir Ayat 2 :

Dia telah menciptakan manusia yang sempurna bentuk dan pengetahuannya dari segumpal darah, sebagai kelanjutan dari fase nutfah.

Setelah itu berturut-turut akan terbentuk sekepal daging, tulang, pelapisan tulang dengan daging, dan peniupan roh.

Tafsir Ayat 3 :

Allah meminta manusia membaca lagi, yang mengandung arti bahwa membaca yang akan membuahkan ilmu dan iman itu perlu dilakukan berkali-kali, minimal dua kali.

Bila Al-Qur’an atau alam ini dibaca dan diselidiki berkali-kali, maka manusia akan menemukan bahwa Allah itu pemurah, yaitu bahwa Ia akan mencurahkan pengetahuan-Nya kepadanya dan akan memperkokoh imannya.

Tafsir Ayat 4-5 :

Di antara bentuk kepemurahan Allah adalah Ia mengajari manusia mampu menggunakan alat tulis. Mengajari di sini maksudnya memberinya kemampuan menggunakannya.

Dengan kemampuan menggunakan alat tulis itu, manusia bisa menuliskan temuannya sehingga dapat dibaca oleh orang lain dan generasi berikutnya.

Dengan dibaca oleh orang lain, maka ilmu itu dapat dikembangkan. Dengan demikian, manusia dapat mengetahui apa yang sebelumnya belum diketahuinya, artinya ilmu itu akan terus berkembang. Demikianlah besarnya fungsi baca-tulis.

(Tribunnews.com)

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.