Bank Dunia Ingatkan Resesi Kali Ini Akan Sulit Dihindari oleh Banyak Negara | 31left

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, WASHINGTON – Presiden Bank Dunia David Malpass menyatakan pandangan terbarunya tentang tren ekonomi global bahwa akan ada banyak negara yang sulit menghindari dari resesi.

Ia menekankan, publik dapat menambahkan Bank Dunia ke dalam kelompok yang membunyikan lonceng alarm resesi global.

Dikutip dari CNN, Kamis (9/6/2022), Malpass bergabung dengan banyak tokoh lainnya di Wall Street dan bank sentral seluruh dunia untuk mulai memperingatkan tentang penurunan ekonomi yang tajam.

CEO JPMorgan Chase, Jamie Dimon sebelumnya telah merujuk pada ‘badai’ ekonomi di cakrawala pada pekan lalu, sementara CEO Tesla, Elon Musk mengatakan bahwa dirinya memiliki ‘firasat yang sangat buruk’ tentang ekonomi.

Malpass mengatakan ada sederet peristiwa yang menghantam perekonomian global.

Baca juga: Ekonom Indef: Pertanian Tumbuh 1,84 Persen, Jadi Bantalan Resesi Selama Pandemi

“Perang di Ukraina, sistem penguncian (lockdown) di China, gangguan rantai pasokan dan risiko stagflasi memukul pertumbuhan,” tegas Malpass.

Istilah ‘Stagflasi’ yang merupakan kombinasi dari pertumbuhan ekonomi yang stagnan dan inflasi yang tinggi, telah menjadi kekhawatiran utama akhir-akhir ini.

Baca juga: Bank Dunia: Perang di Ukraina Dapat Memicu Resesi Global

Tren ini membuat para ahli dan konsumen yang lebih tua ‘bernostalgia’ pada peristiwa akhir 1970-an, saat kejutan minyak dan ekonomi lesu menyebabkan dua penurunan yang disebut resesi double-dip pada awal 1980-an.

Para investor gugup saat mengetahui fakta bahwa Federal Reserve menaikkan suku bunga secara agresif untuk mencoba menekan kenaikan harga.

Baca juga: Situasi Terkini Ekonomi AS Menuju Resesi, Biden Bisa Kehilangan Dukungan

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.