Bisnis besar sedang mengalami musim pendapatan yang sulit | 31left

Ceksekutif puncak salah satu perusahaan terbesar di dunia meninggalkan Davos pada tanggal 20 Januari setelah seminggu penuh dengan semangat tinggi. Suasana gabfest tahunan itu, jika tidak ceria, setidaknya tidak lagi suram. Dibelakang pintu yang tertutup, CEOs mengakui bahwa, meskipun perang di Ukraina tetap merupakan tragedi kemanusiaan, risiko terhadap ekonomi dunia saat ini tampaknya harus diatasi. Bank-bank sentral sangat serius dengan inflasi. Jika terjadi resesi di Amerika dan Eropa, itu harus dapat dikelola. Delegasi Tiongkok mengirimkan sinyal paling jelas selama bertahun-tahun bahwa Tiongkok tidak hanya membuka kembali setelah rezim “nol-covid” yang keras, tetapi juga berintegrasi kembali dengan dunia. Globalisasi mungkin tidak dalam kesehatan yang paling kasar, tetapi berita tentang kehancurannya tampaknya, bagi para bos yang tersapu salju, dibesar-besarkan.

Kembali ke bumi, segalanya tampak lebih sulit. “Musim pendapatan akan menjadi acara pengakuan dosa,” kata Jim Tierney dari AllianceBernstein, sebuah firma investasi, mengacu pada bulan atau lebih ketika sebagian besar perusahaan melaporkan hasil kuartalan mereka. Keuntungan raksasa perbankan Amerika, yang dimulai sekitar seminggu terakhir, telah turun 20% dari tahun ke tahun. Bankir investasi menerima kekalahan yang sangat parah, karena kesepakatan runtuh di tengah ketidakpastian ekonomi. Pada awal Januari Goldman Sachs memberi sekitar 3.200 pekerjanya booting.

Estimasi laba untuk perusahaan besar Amerika anjlok lebih dalam daripada jalur ski hitam. Dalam tiga bulan terakhir tahun 2022, analis merevisi perkiraan pendapatan kuartal keempat mereka untuk S&P 500 indeks turun sebesar 6,5%, dua kali lipat dari revisi turun tipikal. Kebijaksanaan kolektif Wall Street tentang kuartal terakhir sekarang menunjukkan penurunan keuntungan tahun-ke-tahun, yang pertama sejak kedalaman pandemi pada tahun 2020 (lihat bagan 1).

Bagi banyak perusahaan, biaya naik lebih cepat daripada penjualan. Bisnis menemukan bahwa sulit untuk menolak kenaikan upah, dan tidak lebih mudah membujuk pelanggan untuk menanggung kenaikan biaya. Ini akan menekan margin pada tingkat yang belum sepenuhnya dicerna oleh para analis, yang secara kolektif masih memprediksi keuntungan akan tumbuh pada tahun 2023. Jika ekonomi Amerika benar-benar meluncur ke dalam resesi, seperti yang diperkirakan oleh banyak ekonom, keuntungan hampir pasti akan turun lebih jauh lagi. Sejak perang dunia kedua, pendapatan per saham telah turun rata-rata 13% di sekitar periode kontraksi ekonomi, hitung Goldman Sachs.

Hal pertama yang akan diakui perusahaan adalah kelelahan konsumen. Dalam panggilan konferensi perusahaan dengan analis pada akhir tahun lalu, banyak yang berbicara tentang permintaan yang lemah, karena pembeli membatasi pengeluaran untuk barang-barang pilihan. Procter & Gamble, yang produknya berkisar dari popok dan deterjen hingga benang gigi, telah melaporkan penurunan volume penjualan di seluruh bisnisnya pada kuartal keempat. Itu berhasil memenuhi ekspektasi pendapatan hanya karena menaikkan harga sebesar 10% — dan merencanakan kenaikan lebih lanjut di bulan Februari.

Namun paduan suara para bos yang mengiklankan “kekuatan harga” seperti itu, bualan favorit tahun lalu, akan lebih tenang di musim pendapatan ini. Meskipun rumah tangga masih membelanjakan tabungan berlebih yang terkumpul selama pandemi, mereka semakin mencari barang murah. Konsumen Amerika berhemat dalam segala hal mulai dari restoran hingga elektronik pada bulan Desember, menyebabkan penjualan ritel turun 1,1% berdasarkan penyesuaian musiman, dibandingkan dengan bulan sebelumnya. Constellation Brands, yang membuat dan mendistribusikan bir Corona untuk peminum di Amerika, mengatakan pada 5 Januari bahwa pihaknya merencanakan kenaikan harga yang lebih lambat tahun ini. Banyak pengecer mendiskon barang untuk mengosongkan persediaan. Harga mobil Tesla lebih rendah secara global sebanyak 20%.

Ketika permintaan terputus-putus, perusahaan menanggung biaya yang berlebihan—pengakuan kedua mereka. Perusahaan teknologi, yang melihat selera untuk produk mereka melambat tahun lalu dari level tertinggi yang disebabkan pandemi sebelumnya, melakukannya dengan semangat khusus. Bos Apple, Tim Cook, menerima pemotongan gaji 40% tahun ini. Twitter melelang seni dinding neon-burungnya. Kurang simbolis, pada 18 Januari Microsoft mengumumkan rencana untuk memberhentikan 10.000 orang. Dua hari kemudian Alphabet, induk perusahaan Google, mengatakan akan memecat 12.000. Pemotongan ini tidak sepenuhnya membalikkan pesta perekrutan pandemi teknologi, tetapi pemodal ventura Silicon Valley berpikir itu akan memberikan “penutup udara” bagi lebih banyak perusahaan teknologi untuk memangkas gaji mereka dan menopang arus kas mereka.

Pengakuan ketiga perusahaan menyangkut nasib keuntungan yang akan dihasilkan. Musim pendapatan ini juga merupakan waktu bagi perusahaan untuk menyusun rencana pengeluaran mereka untuk tahun depan. Secara agregat, bisnis besar Amerika cenderung membagi pengeluaran mereka secara merata antara pembayaran pemegang saham (melalui dividen dan pembelian kembali saham) dan investasi (penelitian dan pengembangan, belanja modal, serta merger dan akuisisi).

Di era uang murah, sebelum bank sentral mulai menaikkan suku bunga untuk meredam inflasi, pembayaran sering kali dibiayai dengan utang. Sekarang uang itu mahal, pinjaman seperti itu kemungkinan akan mereda. Mengenai pembuatan kesepakatan, banyak pengakuisisi masih memilah-milah kekacauan yang ditimbulkan oleh transaksi yang terjadi pada harga puncak selama booming merger pandemi. Penurunan nilai mengakui penurunan nilai untuk beberapa di antaranya lebih mungkin daripada pengumuman peti perang yang diisi ulang dan keinginan untuk mencapai lebih banyak kesepakatan.

Itu meninggalkan investasi. Tren besar abad ke-21—dekarbonisasi, digitalisasi, dan pemisahan antara China dan Barat—mendukung pengeluaran besar-besaran untuk teknologi ramah iklim, robot dan perangkat lunak, serta pabrik-pabrik non-China. Salah satu bos industri Eropa berpendapat bahwa, sebagai akibatnya, belanja modal harus lebih tahan terhadap penurunan yang akan datang daripada biasanya.

Mungkin. Namun, untuk saat ini, sebagian besar perusahaan tetap berhati-hati. Setelah belanja modal perusahaan-perusahaan Amerika meningkat pada kuartal ketiga tahun 2022, salah satu pelacak rencana pengeluaran perusahaan, yang disusun oleh Goldman Sachs, menunjukkan pertumbuhan yang berkelanjutan tetapi dengan kecepatan yang jauh lebih lambat.

Banyak perusahaan cenderung menunda keputusan pengeluaran yang signifikan sampai ketidakpastian ekonomi terangkat. Ericsson, pembuat peralatan telekomunikasi Swedia, memperingatkan bahwa pelanggan Amerikanya semakin menunda investasi jaringan baru. Dell mengirimkan hampir 40% lebih sedikit PCs, yang dijual terutama untuk pelanggan korporat, pada kuartal keempat, dibandingkan dengan tahun sebelumnya, menurut IDC, sebuah perusahaan riset. Logitech, yang membuat keyboard, webcam, dan perangkat keras terkait desktop lainnya, sekarang mengharapkan pendapatan turun sebanyak 15% pada tahun fiskal hingga Maret, turun dari perkiraan sebelumnya yang tidak lebih dari 8%. Pembuat perangkat lunak, seperti Microsoft, dan chip, seperti Intel, juga dapat terpengaruh oleh anggaran digitalisasi yang terbatas.

Seperti semua musim pendapatan, yang satu ini akan memberikan kejutan positif. Beberapa sudah bermunculan. United Airlines menaikkan harganya tanpa menunda wisatawan dan pelancong bisnis. Netflix menghancurkan harapan dengan menambahkan 7,7 juta pelanggan baru pada kuartal keempat, sebagian berkat layanan baru yang lebih murah dan tanpa gangguan iklan. Layanan streaming yang terkepung, yang telah kehilangan kira-kira setengah dari nilai pasarnya sejak puncaknya pada musim gugur 2021, telah mengeluarkan prakiraan laba bullish untuk tahun 2023. Pada 19 Januari, Reed Hastings mengundurkan diri sebagai rekan Netflix.CEOmungkin karena dia yakin yang terburuk sudah berakhir bagi perusahaan yang dia dirikan 25 tahun lalu.

Namun, semangat seperti itu akan menjadi pengecualian daripada aturan tahun ini. Secara agregat, kejutan pendapatan positif menjadi kurang positif dalam beberapa kuartal terakhir (lihat bagan 2). Setelah mencapai persentase tertinggi sepanjang masa PDB tahun lalu, laba perusahaan setelah pajak terlihat terlambat untuk koreksi. Dan mereka mungkin harus jatuh lebih jauh. Hutang yang tinggi dan pajak yang rendah, yang mendorong profitabilitas perusahaan selama beberapa dekade, tidak lagi menjadi penarik, karena suku bunga naik dan keinginan untuk pemotongan pajak yang didanai defisit berkurang. Kehidupan korporat yang nyata terjadi pada tingkat yang tidak terlalu jelas dibandingkan Pegunungan Alpen Swiss.

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *