Cerita Nakes RSDC Wisma Atlet Kemayoran, Mulai Tangani Pasien Covid-19 dan Kemunculan ‘Mbak Kunti’ | 31left

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Abdi Ryanda Shakti 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Bekerja sebagai tenaga kesehatan (nakes) bukan tugas yang mudah. 

Saparudin (28), seorang petugas nakes di Rumah Sakit Darurat Covid-19 (RSDC) Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta Utara di antaranya.

Dia mengaku menjadi seorang nakes merupakan orang pilihan.

Dengan kesabaran, dia harus melayani pasien khususnya pasien Covid-19.

Pria asal Bengkulu ini menjelaskan hatinya teriris ketika melihat sejumlah pasien yang meninggal dunia akibat penyakit yang mendunia itu.

“Kadang kita nunggu pasien, jenazah pindah ruangan ke ruangan jenazah baru pasien bisa masuk, itu yang membuat kita nggak tega, nggak maksimal membantu, karena keterbatasan ruangan dan alat juga kan,” kata Saparudin kepada Tribunnews.com, Kamis (5/5/2022).

Baca juga: RSDC Wisma Atlet Kemayoran Izinkan Sebagian Nakes Mudik Lebaran 2022

Selain itu, mudik menjadi kata yang asing untuk dirinya karena harus rela tidak bisa berkumpul bersama keluarganya selama ditugaskan di Wisma Atlet. 

“Ya selama tiga tahun ini enggak mudik. Sekarang juga ga mudik,” ucapnya.

Saparudin juga menjelaskan dirinya kerap diganggu oleh makhluk tak kasat mata saat bertugas.

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.