Charles McGonigal: Mantan pejabat tinggi FBI didakwa dalam dugaan skema untuk membantu oligarki Rusia yang terkena sanksi dan menyembunyikan pembayaran dari mantan pegawai intelijen Albania | 31left


New York
CNN

Mantan kepala kontraintelijen untuk kantor lapangan FBI di New York didakwa dalam dua dakwaan terpisah pada Senin karena diduga bekerja dengan oligarki Rusia yang dikenai sanksi setelah dia pensiun dan menyembunyikan ratusan ribu dolar yang dia terima dari mantan pegawai badan intelijen Albania saat dia bekerja. adalah seorang pejabat tinggi di biro.

Charles McGonigal, seorang veteran FBI selama 22 tahun hingga dia pensiun pada tahun 2018, ditangkap pada hari Sabtu di Bandara Internasional John F. Kennedy pada hari Sabtu ketika kembali dari perjalanan internasional, sebuah sumber yang mengetahui penangkapan tersebut mengatakan kepada CNN.

Tuduhan tersebut, diumumkan oleh kantor kejaksaan AS di Distrik Selatan New York dan Washington, DC, menandai kejatuhan McGonigal yang dramatis. Dia diperkirakan akan muncul di pengadilan federal di Manhattan pada Senin malam. Pengacaranya mengatakan dia akan mengaku tidak bersalah atas tuduhan itu. Argumennya atas tuduhan DC belum dijadwalkan.

McGonigal menghadapi dakwaan di New York karena melanggar sanksi AS, konspirasi, dan tuduhan pencucian uang karena bekerja pada tahun 2021 dengan Oleg Deripaska, seorang oligarki Rusia yang dijatuhi sanksi karena ikut campur dalam pemilihan presiden AS tahun 2016. Jaksa menuduh McGonigal dan Sergey Shestakov, mantan diplomat Rusia yang baru-baru ini bekerja sebagai penerjemah di pengadilan federal New York di Manhattan dan Brooklyn, melanggar sanksi AS dengan mengorek informasi tentang saingan Deripaska pada saat dia sudah dijatuhi sanksi.

Di Washington, McGonigal dituduh menyembunyikan koneksi yang dia miliki dengan orang yang beberapa dekade sebelumnya bekerja untuk badan intelijen Albania, termasuk menerima pembayaran $225.000.

Jaksa menuduh McGonigal, sebagai pegawai FBI, diminta untuk mengungkapkan perjalanan ke luar negeri dan kontak dengan warga negara asing, yang gagal dia lakukan.

Selama beberapa perjalanan ke luar negeri ke Albania, Austria, dan Jerman, jaksa menuduh McGonigal gagal mengungkapkan formulir pemerintah AS bahwa dia bertemu dengan perdana menteri Albania, seorang politikus Kosovar, dan lainnya.

Jaksa menuduh dalam satu pertemuan McGonigal mendesak perdana menteri Albania untuk “berhati-hati dalam memberikan lisensi pengeboran ladang minyak di Albania kepada perusahaan depan Rusia.” Mantan pegawai intelijen Albania yang membayarnya $225.000 memiliki kepentingan finansial dalam keputusan pemerintah tentang kontrak tersebut.

Salah satu pembayaran tunai – $80.000 – diduga diberikan kepada McGonigal saat dia duduk di dalam mobil yang diparkir di luar sebuah restoran di New York City.

Di bawah arahan McGonigal, FBI membuka penyelidikan atas upaya lobi asing warga negara AS berdasarkan informasi yang dia terima dari mantan pegawai intelijen Albania, menurut dakwaan. McGonigal tidak pernah mengungkapkan hubungan keuangannya.

Tuduhan dari New York menyatakan bahwa McGonigal pertama kali bertemu dengan penerjemah Rusia, Shestakov, pada tahun 2018 saat berada di FBI melalui seorang perwira intelijen Rusia, yang sebelumnya dikenal sebagai diplomat untuk Kementerian Luar Negeri untuk Uni Soviet dan Federasi Rusia.

Setelah pensiun dari FBI pada 2018, McGonigal dibawa sebagai konsultan untuk firma hukum New York yang menangani sanksi Deripaska, kata pengajuan pengadilan.

McGonigal melakukan perjalanan ke London dan Wina sekitar tahun 2019 untuk bertemu dengan Deripaska dan lainnya tentang membuat oligarki Rusia “dihapus” dari daftar sanksi AS.

Pada tahun 2021, mereka diduga menghapus firma hukum dari gambar tersebut dan McGonigal serta Shestakov bekerja langsung untuk Deripaska.

Mantan agen FBI dan Shestakov berusaha menyembunyikan keterlibatan mereka dengan Deripaska, menggunakan perusahaan cangkang dan tanda tangan palsu untuk menerima pembayaran dari oligarki Rusia.

Pada tahun 2021, McGonigal diduga bekerja untuk mendapatkan file “web gelap” untuk Deripaska yang menurutnya dapat mengungkap “aset tersembunyi senilai lebih dari 500 juta dolar AS” dan informasi lain yang diyakini McGonigal akan berharga bagi Deripaska.

Upaya itu tiba-tiba terhenti ketika FBI menyita perangkat elektronik pribadi mereka pada November tahun itu.

Shestakov menghadapi satu tuduhan pernyataan palsu karena berusaha menyembunyikan hubungannya dengan mantan agen FBI selama wawancara dengan agen FBI setelah surat perintah penggeledahan dieksekusi.

Deripaska, sekutu Putin, dikenai sanksi oleh AS pada 2018 sebagai tanggapan atas campur tangan Rusia dalam pemilu 2016 dan didakwa melanggar sanksi AS pada September.

Dia adalah salah satu oligarki paling terkenal di Rusia dan namanya muncul selama penyelidikan Trump-Rusia. Dia disebutkan puluhan kali dalam laporan penasihat khusus Robert Mueller, yang mengatakan dia “berhubungan erat” dengan Putin.

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *