Ciptakan Kesetaraan dan Gencarkan Penataan Trotoar, Jakarta Targetkan 20 Km Jalur Direvitalisasi | 31left

TRIBUNNEWS.COM – Setelah dua tahun terakhir dihantam pandemi COVID-19, Pemprov DKI kembali melanjutnya program revitalisasi trotoar.

Kepala Dinas Bina Marga DKI Jakarta, Hari Nugroho mengatakan, tahun ini ada 19 titik revitalisasi trotoar yang tersebar di sejumlah wilayah.

“Estimasi panjang total trotoar yang direvitalisasi tahun 2022 oleh Dinas Bina Marga kurang lebih 20.003 meter atau 20,003 kilometer,” ucapnya dalam keterangan tertulis.

Adapun lokasi penataan trotoar sepanjang 2022 ini ialah di kawasan Kebayoran Baru sebagai pengerjaan lanjutan, tepatnya di Jalan Trunojoyo, Jalan Cikajang, Jalan Gunawarman Lanjutan, Jalan Pattimura, dan Jalan Sultan Hasannudin.

Kemudian, Jalan Juanda, Jalan Pecenongan, Jalan Penataran, Jalan Proklamasi, Jalan Matraman, Jalan KH Mas Mansyur Segmen Selatan, Jalan Raden Saleh, Jalan Tanah Abang 2 (pengerjaan lanjutan), Kawasan Jalan Gereja Theresia, Jalan Yusuf Adiwinata, Jalan Agus Salim, serta Jalan Inspeksi Kali Sunter.

Selanjutnya, Jalan Tebet Raya sisi selatan, Jalan Tebet Utara Dalam; Jalan Tebet Timur Raya sisi timur depan taman, Jalan Pesanggrahan (pengerjaan lanjutan), Jalan Puri Kencana, Jalan Puri Wangi (pengerjaan lanjutan), Jalan I Gusti Ngurah Rai, Jalan Pahlawan Revolusi (selatan BKT), dan Jalan Layur (pengerjaan lanjutan).

Jalur pedestrian yang ada di sepanjang Jalan Sudirman
Jalur pedestrian yang ada di sepanjang Jalan Sudirman, Jakarta Pusat.

Program revitalisasi trotoar ini melengkapi program penataan trotoar yang sudah dikerjakan Dinas Bina Marga DKI Jakarta selama beberapa tahun terakhir.

“Panjang trotoar yang sudah dilakukan revitalisasi dari tahun 2016 sampai 2021 kurang lebih 337,01 kilometer,” ujarnya.

Hari menerangkan, penataan trotoar dilakukan dengan menggunakan konsep complete street, yaitu jalan yang alokasi ruang dan desainnya dapat mengakomodir kebutuhan mobilitas dan aktivitas seluruh pengguna jalan secara inklusif, baik pejalan kaki, pesepeda, pengguna transportasi umum, dan pengguna kendaraan pribadi.

Selain itu, trotoar juga diharapkan bisa digunakan oleh seluruh pengguna jalan dari berbagai kelompok umur, gender, dan berkebutuhan khusus.

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.