Dampak Kenaikan Harga Bahan Bakar, Maskapai Nigeria Hentikan Penerbangan | 31left

TRIBUNNEWS.COM – Maskapai penerbangan Nigeria akan menangguhkan semua penerbangan domestik mulai Senin (9/5/2022).

Penangguhan penerbangan dilakukan karena kenaikan empat kali lipat harga bahan bakar jet, kata organisasi induk operator, Sabtu (7/5/2022).

Mengutip Al Jazeera, Operator Maskapai Penerbangan Nigeria mengatakan harga bahan bakar jet melonjak dari 190 (Rp6.634) menjadi 700 naira Nigeria atau sekitar Rp24.500 per liter.

Kenaikan harga bahan bakar jet ini terutama disebabkan karena invasi Rusia ke Ukraina pada Februari lalu.

Biaya bahan bakar telah melonjak di seluruh dunia sejak Rusia menginvasi tetangga baratnya, yang memicu berbagai sanksi oleh Barat terhadap Moskow – pengekspor utama minyak dan gas.

Baca juga: Badai Pasir Selimuti Irak, Ratusan Warga Dirawat di RS, Bandara Baghdad Tangguhkan Penerbangan

Baca juga: Ledakan di Kilang Minyak Ilegal Nigeria Tewaskan Lebih dari 100 Orang

“Tidak ada maskapai penerbangan di dunia yang dapat menyerap kejutan mendadak semacam ini dari kenaikan astronomis dalam waktu singkat,” kata AON.

AON menambahkan bahwa pelanggan sekarang akan menelan biaya 120.000 naira untuk penerbangan satu jam, jumlah yang tidak terjangkau untuk Nigeria “sudah mengalami banyak kesulitan”.

Oleh karena itu, AON dengan menyesal ingin memberi tahu masyarakat umum bahwa maskapai anggota akan menghentikan operasi secara nasional mulai Senin, 9 Mei 2022, hingga pemberitahuan lebih lanjut.

Kementerian penerbangan menanggapi dengan mendesak maskapai penerbangan untuk mempertimbangkan efek berganda dari penutupan operasi, pada Nigeria dan pelancong global.

Badan perlindungan konsumen Nigeria juga meminta maskapai penerbangan domestik untuk mempertimbangkan dampak penutupan yang diusulkan terhadap penumpang dan besarnya kesulitan dan kesulitan yang terkait dengan tindakan semacam itu.

Baca juga: Mahasiswa asal Nigeria dan India Mengaku Alami Perlakuan Rasis di Perbatasan Ukraina

Baca juga: Eropa Kembalikan Artefak Jarahan Era Kolonial ke Nigeria dan Benin

Ia menambahkan bahwa ia prihatin dengan meningkatnya umpan balik konsumen bahwa maskapai penerbangan terus menjual tiket di luar tanggal yang diumumkan untuk penutupan layanan yang diusulkan.

Nigeria memproduksi 1,4 juta barel minyak mentah per hari, tetapi hanya sedikit penyulingan.

Hampir sepenuhnya bergantung pada impor bahan bakar, membuat pasar lokal rentan terhadap gangguan.

Kenaikan harga bahan bakar telah menyebabkan pemadaman listrik berkepanjangan dalam beberapa pekan terakhir.

(Tribunnews.com/Yurika)

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.