Duh, Obesitas di Masa Kecil Bisa Berdampak Jangka Panjang | 31left

Obesitas pada masa kanak-kanak dapat memantik risiko demensia beberapa dekade kemudian, begitu hasil salah satu penelitian baru-baru ini.  Demensia merupakan penyakit degeneratif yang menyebabkan penurunan daya ingat dan kemampuan berpikir.

Tim peneliti dalam studi yang telah dipublikasikan dalam Journal of Science and Medicine in Sport ini mengatakan berat badan yang tidak sehat dan kebugaran fisik yang buruk selama masa muda meningkatkan risiko penurunan kognitif di usia paruh baya.

Temuan ini didasarkan pada lebih dari 1.200 orang yang dilacak selama lebih dari 30 tahun, dimulai ketika mereka masih sekolah.  Idenya adalah bahwa tingkat aktivitas awal, kebugaran dan kesehatan metabolisme dapat melindungi terhadap demensia di tahun-tahun tua kita.

“Mengembangkan strategi yang meningkatkan kebugaran rendah dan menurunkan tingkat obesitas di masa kanak-kanak penting karena dapat berkontribusi pada peningkatan kinerja kognitif di usia paruh baya,” kata penulis utama Michele Callisaya, dari Monash University di Australia, seperti dikutip dari situs Study Finds, Sabtu (18/6).  

“Pentingnya penelitian ini juga menunjukkan strategi perlindungan terhadap penurunan kognitif di masa depan mungkin perlu dimulai sejak masa kanak-kanak, sehingga otak dapat mengembangkan cadangan yang cukup terhadap kondisi lanjutan di (usia) kehidupan yang lebih tua,” lanjutnya.

Kasus demensia di seluruh dunia diprediksi akan meningkat tiga kali lipat menjadi lebih dari 150 juta pada tahun 2050. Dengan tidak adanya obat yang terlihat, ada peningkatan fokus pada faktor gaya hidup yang mengurangi risiko, termasuk cukup berolahraga, makan banyak ikan berminyak, buah dan sayuran, dan mengurangi makanan berlemak dan manis.

Studi ini adalah studi signifikan pertama yang mencari hubungan antara kebugaran serta obesitas di masa kanak-kanak dan kognisi di usia paruh baya.  Ini dimulai pada tahun 1985 ketika 1.244 peserta Australia berusia 7 hingga 15 tahun. Peserta studi dinilai untuk kebugaran, termasuk tes kardiorespirasi dan kekuatan otot dan daya tahan.  Pengukuran rasio pinggang-pinggul (antropometri) juga dilakukan.

Peserta studi ditindaklanjuti antara 2017 dan 2019 saat mereka berusia 39 hingga 50 tahun. Mereka menjalani serangkaian tugas komputer yang menantang kekuatan otak.  Mereka yang memiliki tingkat kebugaran kardiorespirasi dan otot tertinggi serta rasio pinggang-pinggul rata-rata yang lebih rendah di masa kanak-kanak memiliki kecepatan pemrosesan dan perhatian yang lebih baik. Mereka juga memiliki fungsi kognitif global yang superior — kemampuan keseluruhan untuk melakukan aktivitas dan tugas sehari-hari.

Penurunan dapat dimulai sejak usia paruh baya, kata Callisaya.  Kinerja yang lebih rendah telah dikaitkan dengan gangguan kognitif ringan dan demensia di usia yang lebih tua.  Diketahui bahwa anak-anak yang mengembangkan kekuatan otot, kebugaran kardiorespirasi dan daya tahan karena olahraga dan aktivitas memiliki hasil kesehatan yang lebih baik di kemudian hari. Kebugaran orang dewasa yang lebih tinggi, tentu saja juga terkait dengan kognisi yang lebih baik dan penurunan risiko demensia di kemudian hari. (M-2) 


admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.