Elon Musk kembali ke mimbar dalam gugatan class action atas tweet kontroversial | 31left


Washington DC
CNN

CEO Tesla Elon Musk menjadi saksi untuk hari kedua pada hari Senin dan mencoba untuk menjelaskan proses pemikiran di balik tweet “pendanaan yang aman” yang kontroversial dari tahun 2018, menolak gagasan bahwa itu sebagian adalah lelucon.

Musk, Tesla, dan direktur perusahaan menghadapi gugatan pemegang saham atas tweet tersebut, di mana miliarder itu mengatakan bahwa dia sedang berpikir untuk mengambil Tesla secara pribadi seharga $420 per saham dan telah “mengamankan dana”. Kedua kata tersebut mengakibatkan CEO harus kehilangan posisinya sebagai ketua eksekutif Tesla dan membayar denda dan biaya hukum jutaan dolar.

Musk telah berbicara dengan para eksekutif dana kekayaan negara Saudi tentang pendanaan yang dia perlukan untuk menjadikan Tesla pribadi. Namun, itu sama sekali bukan “aman”.

Namun, selama kesaksiannya di ruang sidang California pada hari Senin, Musk berulang kali mengatakan dia yakin dia memiliki kesepakatan dengan dana Saudi, yang berinvestasi pada entitas yang penting bagi pertumbuhan ekonomi negara dan mengklaim memiliki aset $620 miliar yang dikelola sebagai awal tahun 2022.

“Pemahaman saya adalah bahwa mereka akan melanjutkan kesepakatan itu,” kata Musk. Di titik lain, Musk mengatakan kepala dana Saudi telah “tegas mendukung untuk mengambil Tesla secara pribadi ketika kami bertemu,” tetapi kemudian “tampaknya mundur.”

Musk menggambarkan interaksi sebelumnya di mana dia mengatakan dana Saudi telah setuju untuk membeli 5% Tesla pada dasarnya kesepakatan jabat tangan. Dia mengatakan masuk akal untuk mengharapkan mereka untuk bertindak sama lagi.

Musk juga mengklaim dia khawatir berita tentang pembicaraan kesepakatan akan bocor di media dan men-tweetnya sendiri untuk “memastikan semua investor akan memiliki pijakan yang sama.”

Di bawah interogasi, Musk menyangkal bahwa dia memilih harga $420 sebagai lelucon mengingat maknanya bagi penggemar ganja, melainkan sebagai premi sekitar 20% dari harga saham pada saat itu.

“Harga 420 bukan lelucon,” dia bersaksi. Di titik lain, dia berkata: “Ada beberapa karma sekitar 420 meskipun saya harus mempertanyakan apakah itu karma baik atau buruk pada saat ini.”

Dokumen terkait gugatan class action atas nama investor yang memiliki saham Tesla pada Agustus 2018 dimuat ke gerobak di luar gedung pengadilan federal di San Francisco, Selasa, 17 Januari 2023.

Pada hari Jumat, Musk mengambil sikap selama sekitar 30 menit dan bersaksi bahwa tweetnya tidak menyebabkan harga saham Tesla bergerak lebih tinggi atau lebih rendah. Dia menunjuk pada sebuah insiden pada Mei 2020 ketika dia men-tweet bahwa “harga saham Tesla terlalu tinggi.” Harga saham turun pada hari tweetnya tetapi pulih dan menutup tahun lebih tinggi dari pembukaannya.

Tetapi penggugat utama, Glen Littleton, bersaksi minggu lalu bahwa dia kehilangan lebih dari 75% investasinya setelah tweet “pendanaan aman” Musk.

Pengacara Musk, Alex Spiro, pada hari Rabu berpendapat bahwa pilihan kata CEO itu salah, tetapi itu bukan kasus penipuan. “Dalam keadaannya yang terburu-buru dan sembrono, dia men-tweet pilihan kata yang salah,” kata Spiro. “Dalam pikirannya pendanaan bukan masalah, itu aman. Tapi apa yang dia katakan dalam tweet itu adalah ‘pendanaan dijamin’ tanpa menjelaskan apa artinya itu baginya.

Guhan Subramanian, seorang profesor hukum Harvard dan saksi ahli untuk penggugat, pada hari Jumat berpendapat bahwa tweet Musk dan kesepakatan yang diusulkan adalah kasus tata kelola perusahaan yang mengerikan.

“Tidak memiliki pagar sangat meresahkan,” kata Subramanian tentang akun Twitter Musk. Musk bersaksi pada hari Jumat bahwa tidak ada seorang pun di Tesla yang meninjau tweetnya pada tahun 2018 sebelum dia menerbitkannya.

Subramanian mengatakan bahwa ketika perusahaan publik menjadi swasta, seperti yang diusulkan Musk, ada proses yang jauh lebih luas dan ketat daripada yang telah dilalui Musk dan Tesla. Biasanya, komite khusus dibentuk dan ada keterlibatan berbulan-bulan dengan konsultan dan penasihat. Dewan direksi biasanya menyetujui pengumuman perusahaan yang menerima tawaran untuk menjadi pribadi, yang tidak terjadi pada Tesla.

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *