Fahri Hamzah Nilai Hiruk Pikuk NasDem dan Demokrat soal Pendamping Anies Baswedan Harus Difasilitasi | 31left

Laporan Reporter Tribunnews.com, Reza Deni

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Wakil Ketua Umum Partai Gelora Fahri Hamzah ikut menanggapi dinamika yang terjadi di antara Partai Demokrat dan Partai NasDem soal isu Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka mendampingi Anies Baswedan.

Menurutnya, hiruk pikuk di antara kedua partai tersebut terjadi karena jadwal Pemilu yang masih lama, tapi capres cawapres potensial sudah mulai bermunculan.

Lewat akun Twitternya @Fahrihamzah, Fahri awalnya menyebut Demokrat dan NasDem tidak jelas.

“Kita akan mengalami hiruk-pikuk ribut antar calon karena jadwal pemilu baru mulai bulan September, sementara calonnya sudah gentayangan di mana-mana,” ucap Fahri Hamzah, dikutip Jumat (18/11/2022).

Fahri mengatakan jadwal Pemilu sudah ideal ditentukan penyelenggara Pemilu.

Baca juga: Anies Baswedan Ungkap Obrolan dengan Gibran Saat Sarapan Bareng di Solo: Tidak Semua Ihwal Cawapres

“Tetapi kan tidak ada kegiatan ya kan. Harusnya difasilitasi perdebatan yang memungkinkan publik tahu orang-orang ini siapa saja mereka dan apa idenya memimpin Indonesia,” kata dia.

Dia menilai bahwa perbedaan yang terjadi kini masih berdasarkan sentimen dan emosi, bukan pikiran.

“Harusnya kita akhiri perbedaan perasaan kita mulai perbedaan pikiran karena itu lebih sehat dan dewasa bagi demokrasi,” kata dia.

Diketahui, Wakil Ketua Umum Partai NasDem Ahmad Ali meminta Partai Demokrat agar kemarahannya tak dikaitkan kepada Anies Baswedan.

Baca juga: Demokrat Pastikan Pertemuan Anies Baswedan dan Gibran Rakabuming Tak Ganggu Koalisi Perubahan

Hal itu merespons kritikan Ketua Badan Pemenangan Pemilu (Bappilu) Partai Demokrat, Andi Arief terhadapnya soal peluang Gibran Rakabuming Raka jadi calon wakil presiden (cawapres) Anies Baswedan di 2024.

Ali mengingatkan Partai Demokrat agar tak membatasi mantan Gubernur DKI Jakarta itu dengan siapapun.

“Jadi gini, kemarahan teman-teman Demokrat jangan digeber kepada Anies,” kata Ali saat dihubungi, Kamis (17/11/2022).

Baca juga: Survei Voxpol: Anies Baswedan Capres Paling Layak di 2024, Disusul Ganjar dan Prabowo

Ali menilai agak repot ketika ada orang yang tak disenangi Partai Demokrat lalu melarang Anies untuk berkomunikasi dengan mereka.

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *