Faktor Cuaca dan Hama Diduga Jadi Pemicu Lonjakan Harga Cabai | 31left

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Kementerian Pertanian (Kementan) menduga harga cabai dan bawang merah naik karena kondisi cuaca dan hama tanaman.

Direktur Jenderal Hortikultura Kementan, Prihasto Setyanto mengatakan, saat ini pemerintah terus menyiapkan 12 kebutuhan bahan pokok mulai dari hulu sampai hilir. Titik hulu dilakukan di kawasan food estate dan hilir dilakukan bersama mitra lainnya.

“Khusus untuk bawang merah dan cabai, data yang tercatat di kami saat ini dengan anomali yang ada memang banyak lahan-lahan khusus yang di dataran rendah ini mengalami serangan organisme pengganggu tanaman,” kata Prihasto dalam keterangan tertulisnya, Minggu (19/6/2022).

Prihasto mengaku sudah mempersiapkan langkah lanjutan untuk pengendalian serangan hama dan penyakit jamur. Tercatat lebih dari 2.000 hektare yang sudah mendapat penanganan secara cepat dan terukur.

Ia mengatakan, dengan kondisi anomali yang ada sekarang ini menyebabkan beberapa daerah (dataran rendah) yang biasa menananam cabai, beralih ke tanaman yang lebih adaptif pada kondisi hujan, lebih adaptif dalam kondisi air.

“Karena itu, memang setelah kami amati di lapangan yang biasa menanam bawang merah, ada beberapa wilayah yang mereka daripada berisiko karena hujan yang cukup deras, sehingga mereka menanam dengan tanaman selain bawang merah,” jelas Prihasto.

Baca juga: Pedasnya Harga Cabai Jadi Penumbang Utama Inflasi Juni yang Diprediksi di Kisaran 0,43 Persen

Lebih lanjut, Kementan menggelar pasar murah khusus bawang dan cabai di Toko Tani Indonesia Center (TTIC) Pasar Minggu, Jakarta Selatan. Dalam kegiatan ini, pemerintah menyiapkan 15 ton bawang dan cabai yang dijual dengan harga Rp 32.000 per kilogram dan aneka cabai dijual Rp 59.000 per kilogram.

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo mengatakan, kegiatan pasar murah merupakan upaya pemerintah dalam menyiapkan pangan murah dan berkualitas untuk kebutuhan warga Jakarta.

Baca juga: Tidak Hanya Cabai Rawit Merah, Harga Bawang Merah Hingga Daging Ayam Ikut Melonjak

Semua produk horti ini adalah hasil panen petani di kawasan food estate Temanggung dan Wonosobo.

Syahrul memastikan, semua produktivitas hortikultura saat ini dalam keadaan cukup. Tidak ada kekurangan apalagi kelangkaan.

“Sifat bawang dan cabai itu fluktuasi. Nah saat ini alhamdulillah kalau (harga) naik, artinya petani suka. Tapi ingat, kita juga harus sama-sama mikir negara ini,” kata Syahrul.

Baca juga: Jaga Stabilitas Stok Cabai, Kementan Percepat Tanam dan Lakukan Gerdal OPT Serentak

Sebagai informasi, berdasarkan Sistem Pemantauan Pasar dan Kebutuhan Pokok Kementerian Perdagangan per 17 Juni, harga cabe rawit merah Rp 89.900 per kilogram. Harga ini meningkat dibanding per 10 Juni dimana harga cabe rawit merah Rp 61.400.

Sementara harga bawang merah Rp 52.300 per kilogram. Harga ini meningkat dibanding per 10 Juni dimana harga bawang merah Rp 42.100.

Laporan Reporter Vendy Yhulia Susanto | Sumber: Kontan

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.