Grup Mozart, Organisasi Paramiliter Baru Ukraina yang Siap Hancurkan Tentara Rusia | 31left

TRIBUNNEWS.COM — Seorang mantan Marinir AS memberikan aba-aba kepada puluhan anggotanya saat berlatih perang di di sekitar tambang bekas, di lereng bukit Ukraina, hanya beberapa mil dari garis depan perang.

Saat komando untuk menembak diteriakkan, peluru pun berdesingan. “Itu bukan senjatanya,” kata pelatih itu, menunjuk seorang pria yang tampak frustrasi yang telah membumbui sasaran sejauh lima meter dengan lubang-lubang kecil.

“Kamu menempatkan pemandangan di tempat yang berbeda setiap saat.”

Di jantung Donbas, sekelompok delapan personel mantan militer barat yang sangat berpengalaman memberikan kursus pelatihan intensif selama 10 hari untuk 40 rekrutan baru Ukraina yang telah ditarik langsung dari pertempuran.

Baca juga: Tiga Kapal Pengangkut Biji-bijian Berangkat dari Ukraina

Saat pertempuran di timur Ukraina terus berlanjut, tentara di Donbas telah menelan banyak korban dalam pertempuran artileri yang kejam.

Kekuatan tempur profesional Ukraina, yang telah mempertahankan garis depan timur sejak 2014, sangat terkuras. Sejak 24 Februari rekrutan baru telah melonjak ke garis depan, banyak dengan pelatihan yang sangat sedikit.

Para rekrutan di lapangan memiliki perlengkapan tambal sulam: senjata yang berbeda, seragam dan pelindung tubuh dengan kualitas yang bervariasi. Berusia antara awal 20-an dan pertengahan 50-an, para pria memiliki segala bentuk, ukuran, dan tingkat kebugaran.

Satu dari 10 berada di militer sebelum perang dan mereka hanya memiliki sedikit pelatihan formal, jelas Andy Milburn, pendiri Mozart Group, sebuah perusahaan keamanan swasta baru yang bertugas melatih tentara Ukraina.

Milburn, pensiunan kolonel Korps Marinir yang menghabiskan 31 tahun di militer AS, mengumpulkan sukarelawan ahli untuk melatih warga sipil yang bertempur di pasukan pertahanan sipil Kyiv saat mereka mempertahankan ibu kota mereka.

Sekarang berbasis di Donbas, Grup Mozart terdiri dari antara 20 dan 30 sukarelawan dari AS, Inggris, Irlandia, dan negara-negara barat lainnya.

Leave A Reply

Your email address will not be published.