Grup Wagner Rusia mendapatkan ketenaran global dari Afrika hingga Ukraina, tetapi perpecahan berkembang di dalam negeri | 31left

Kelompok tentara bayaran swasta Wagner yang menjadi berita utama di seluruh dunia telah terbukti penting bagi perang Presiden Rusia Vladimir Putin di Ukraina, tetapi keberhasilannya juga mengungkapkan perpecahan dalam upaya perang Moskow.

Koordinator komunikasi Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih John Kirby mengatakan kepada wartawan pada hari Jumat bahwa AS menilai ada ketegangan yang meningkat antara Kementerian Pertahanan Rusia dan kepala Wagner Yevgeny Prigozhin, yang telah lama memiliki hubungan dekat dengan Putin.

Rusia mengklaim kemenangan dalam pertempuran sengit di kota Soledar di Ukraina timur awal bulan ini, menunjukkan keretakan terang-terangan antara kementerian pertahanan, yang memberikan kemenangan kepada pasukannya, dan Prigozhin yang bersekutu dengan Putin, yang mengatakan pencapaian langka itu karena kepada anak buahnya.

Seorang pria meletakkan bunga di peti mati selama pemakaman Dmitry Menshikov, seorang tentara bayaran untuk perusahaan militer swasta Rusia Wagner Group yang terbunuh selama konflik militer di Ukraina, di Alley of Heroes di pemakaman di Saint Petersburg, Rusia, 24 Desember, 2022.

Seorang pria meletakkan bunga di peti mati selama pemakaman Dmitry Menshikov, seorang tentara bayaran untuk perusahaan militer swasta Rusia Wagner Group yang terbunuh selama konflik militer di Ukraina, di Alley of Heroes di pemakaman di Saint Petersburg, Rusia, 24 Desember, 2022.
(REUTERS/Igor Russak)

PERANG UKRAINA-RUSIA: ZELENSKYY MENGATAKAN DIA TIDAK BISA MENGGUNAKAN ‘KATA-KATA BUKAN SENJATA’ SEBAGAI KEPALA PERTAHANAN GAGAL DALAM DEAL TANK

Kementerian pertahanan, yang telah lama menjauhkan diri dari Grup Wagner, kemudian mengeluarkan pernyataan yang tidak biasa dan mengatakan kota itu diambil dalam upaya “heterogen” untuk menjepit Soledar dari utara dan selatan.

Serangan langsung ke blok kota “diselesaikan dengan tindakan berani dan tanpa pamrih dari pasukan penyerang sukarelawan PMC Wagner,” tambah kementerian itu.

“Kami melihat indikasi, termasuk intelijen, bahwa ketegangan antara Wagner dan Kementerian Pertahanan Rusia meningkat,” kata Kirby kepada wartawan, Jumat. “Wagner menjadi pusat kekuatan saingan bagi militer Rusia dan kementerian Rusia lainnya.”

Selama bertahun-tahun, pemerintah Rusia telah membantah adanya hubungan dengan perusahaan militer swasta (PMC) meskipun ada laporan mulai dari laporan langsung hingga catatan tingkat PBB yang menunjukkan pasukan bayangan telah digunakan untuk mengejar kepentingan yang berbasis di Kremlin dari Timur Tengah dan Afrika hingga Ukraina. , khususnya kepentingan Putin.

Wagner PMC dibentuk sebagai cabang militer untuk operasi hybrid di luar Rusia di bawah naungan FSB [Federal Security Services],” pakar Wagner Oleksander Kovalenko mengatakan kepada Fox News Digital mengacu pada badan intelijen yang menggantikan KGB yang terkenal itu.

Kovalenko, pengawas militer kelompok Perlawanan Informasi di Ukraina yang mulai melawan propaganda setelah invasi Rusia tahun 2014, menjelaskan bahwa penggunaan kelompok militer swasta oleh Rusia bukanlah hal baru.

Orang-orang berseragam militer, mengaku sebagai tentara dari kelompok tentara bayaran Rusia Wagner dan ketuanya Yevgeny Prigozhin, berpose untuk foto yang diyakini berada di tambang garam di Soledar di wilayah Donetsk, Ukraina, dalam foto yang dirilis 10 Januari. 2023.

Orang-orang berseragam militer, mengaku sebagai tentara dari kelompok tentara bayaran Rusia Wagner dan ketuanya Yevgeny Prigozhin, berpose untuk foto yang diyakini berada di tambang garam di Soledar di wilayah Donetsk, Ukraina, dalam foto yang dirilis 10 Januari. 2023.
(Layanan pers “Concord”/Handout via REUTERS)

“Semuanya dimulai sejak zaman Uni Soviet,” katanya, mencatat bahwa perebutan kekuasaan atas kampanye asing muncul antara KGB dan Kementerian Pertahanan.

“Prioritas kegiatan operasional di luar negeri selalu diberikan kepada militer dan intelijen militer — GRU,” kata Kovalenko, mencatat bahwa KGB mendorong GRU untuk mendapatkan akses dan anggaran yang lebih besar.

“Tapi semuanya berubah dengan kedatangan Putin.”

Putin, yang menjabat sebagai perwira intelijen asing di KGB selama hampir dua dekade, menyukai FSB dan memberinya lebih banyak kebebasan daripada yang diberikan secara historis.

“Dengan restunya, langkah pertama untuk membentuk PMC dimulai,” tambah Kovalenko.

AS MENYARANKAN UKRAINA UNTUK MENUNDA SERANGAN UTAMA HINGGA PENGIRIMAN PERSENJATAAN TERBARU: LAPORAN

Tanda-tanda pertama pasukan bayaran Putin muncul selama invasi Rusia ke Ukraina pada tahun 2014. Pada tahun 2015, tentara bayaran melakukan perintah Putin di Suriah untuk mendukung presidennya, Bashar al-Assad, dan untuk melaksanakan tujuan yang tidak diinginkan oleh militer Kremlin. terkait dengan.

Wagner sekarang diyakini beroperasi tidak hanya di Ukraina dan Suriah, tetapi di seluruh Afrika di Republik Afrika Tengah, Mali, Sudan, Mozambik, Angola, Zimbabwe, Guinea-Bissau, Guinea, Madagaskar, dan mungkin Eritrea.

“Sekilas, tampaknya kehadiran PMC Wagner di negara Afrika tertentu adalah bisnis dan tidak ada yang lain,” jelas Kovalenko. “Misalnya, di Republik Afrika Tengah, ini bukan hanya pelayanan diktator lokal dan perlindungannya atas uang tunai.

Foto tak bertanggal yang diberikan oleh militer Prancis ini menunjukkan tiga tentara bayaran Rusia, kanan, di Mali utara.

Foto tak bertanggal yang diberikan oleh militer Prancis ini menunjukkan tiga tentara bayaran Rusia, kanan, di Mali utara.
(Tentara Prancis melalui AP)

“Juga menguasai deposit logam dan batu mulia,” tambahnya.

Kovalenko mengatakan bahwa kontrol atas sumber daya alam hanyalah salah satu tujuan Rusia.

“Tujuan Rusia adalah untuk menyebarkan pengaruhnya di benua Afrika, mengambil kendali pemerintah lokal dan, sebagai tujuan akhir, menciptakan kumpulan negara-negara Afrika yang setia kepada [Moscow],” kata Kovalenko, mencatat bahwa taktik ini dilakukan melalui perang informasi, campur tangan dalam pemilu, dan destabilisasi masyarakat secara umum.

AS MENYATAKAN WAGNER GROUP ‘ORGANISASI PIDANA TRANSNASIONAL,’ MEMERINTAHKAN SANKSI BARU: JURU BIRU NSC

Sementara 10.000 tentara bayaran Rusia diperkirakan tersebar di seluruh Afrika, perusahaan Wagner telah tumbuh secara substansial sejak Putin menginvasi Ukraina.

Sekitar 50.000 pasukan Wagner diperkirakan beroperasi di Ukraina, Kirby mengkonfirmasi pada hari Jumat, suatu prestasi yang dimungkinkan hanya karena kemampuan Prigozhin untuk beralih ke sistem hukuman Rusia setelah kelompok itu mengalami kerugian besar di awal perang.

Dari 50.000 tentara bayaran di Ukraina, sekitar 10.000 diyakini sebagai kontraktor profesional sementara 40.000 adalah narapidana, Kirby menegaskan.

Menyusul pergeseran perekrutan ini, Kovalenko menjelaskan, kelompok tersebut telah terbagi antara tentara bayaran profesional dengan pengalaman tempur yang umumnya bekerja di Afrika dan Timur Tengah atau sedang melatih pasukan Rusia di Belarusia dan rekrutan hukuman yang katanya digunakan sebagai “daging hidup, ” tubuh untuk mengisi garis depan.

Seorang tentara Ukraina menembakkan mortir ke posisi Rusia di Bakhmut, wilayah Donetsk, Ukraina, 10 November 2022.

Seorang tentara Ukraina menembakkan mortir ke posisi Rusia di Bakhmut, wilayah Donetsk, Ukraina, 10 November 2022.
(Foto AP/Libkos, File)

Kovalenko mengatakan sekitar 20.000 tentara bayaran Wagner dikirim ke poros Bakhmut di Donetsk saja, meskipun dia mencatat situasinya tetap “cair” dan oleh karena itu sulit untuk mengetahui berapa banyak yang telah terbunuh atau ditimbun kembali.

Ukraina memperkirakan bahwa Rusia telah kehilangan lebih dari 120.000 tentara, meskipun tidak jelas apakah ini juga termasuk pasukan Wagner sebagai tentara bayaran yang umumnya tidak dianggap sebagai korban militer.

Pasukan Wagner dan pasukan Rusia biasanya tidak bekerja sama. Terlepas dari pernyataan Kementerian Pertahanan mengenai upaya bersama untuk menangkap Soledar, pemerintah Rusia mempertahankan tingkat detasemen dari kelompok tentara bayaran.

“PMC Wagner berbahaya karena memelihara kontak dengan banyak kelompok radikal di seluruh dunia,” kata Kovalenko, termasuk kelompok di Donbas. “Wagnerites tidak mematuhi Konvensi Jenewa.”

Pakar Wagner mengatakan bahwa Prigozhin memeras tentara Ukraina yang ditangkap untuk mendapatkan uang, seringkali mengembalikan mereka “lumpuh, dengan luka tubuh yang parah”, meskipun Fox News Digital tidak dapat memverifikasi pertukaran ini secara independen.

“Oleh karena itu, pada tingkat resmi, hubungan langsung antara PMC Wagner dan pemerintah Rusia tidak akan pernah diakui,” tambahnya. “Ini membuatnya lebih mudah untuk mengabaikan kejahatan … tidak hanya di Ukraina tetapi di seluruh dunia.”

Gambar yang diambil dari video ini menunjukkan tentara mengubur mayat di dekat pangkalan militer di Mali utara.  Militer Prancis mengatakan memiliki video tentara bayaran Rusia yang mengubur mayat di dekat pangkalan militer di Mali utara.

Gambar yang diambil dari video ini menunjukkan tentara mengubur mayat di dekat pangkalan militer di Mali utara. Militer Prancis mengatakan memiliki video tentara bayaran Rusia yang mengubur mayat di dekat pangkalan militer di Mali utara.
(Tentara Prancis melalui AP)

KLIK DI SINI UNTUK MENDAPATKAN APLIKASI FOX NEWS

Terlepas dari pemisahan tegas antara kementerian pertahanan Rusia dan Wagner, mereka memiliki hubungan copacetic yang tak terbantahkan.

“Di sinilah letak paradoksnya. Lagi pula, tanpa ampun mengkritik dan menyerang Kementerian Pertahanan Rusia, Prigozhin menggigit tangan yang memberinya semua yang diperlukan untuk perang,” kata Kovalenko.

“Lagipula, dari mana PMC Wagner mendapatkan tank, pengangkut personel lapis baja, kendaraan tempur infanteri, helikopter dan pesawat, artileri, dan amunisi dalam jumlah besar?” dia bertanya. “Apakah FSB ini memberikan kepada Prigozhin? Tidak. Semua ini disediakan oleh Kementerian Pertahanan.”

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *