Harga grosir turun 0,5% pada bulan Desember, lebih dari yang diharapkan; penjualan eceran turun | 31left

Harga grosir turun 0,5% pada bulan Desember, lebih dari yang diperkirakan

Harga grosir barang dan jasa turun tajam di bulan Desember, memberikan tanda lain bahwa inflasi, meski masih tinggi, mulai mereda.

Indeks harga produsen, yang mengukur harga permintaan akhir di ratusan kategori, turun 0,5% untuk bulan ini, Departemen Tenaga Kerja melaporkan Rabu. Ekonom yang disurvei oleh Dow Jones memperkirakan penurunan 0,1%. Penurunan tersebut merupakan yang terbesar secara bulanan sejak April 2020.

berita investasi terkait

Data ekonomi yang lemah mulai mengancam harapan pasar untuk melakukan soft landing

CNBCPro

Tidak termasuk makanan dan energi, ukuran inti PPI naik 0,1%, sesuai dengan perkiraan.

Untuk tahun ini, PPI utama naik 6,2%, level tahunan terendah sejak Maret 2021 dan turun jauh dari kenaikan tahunan 10% di tahun 2021.

Penurunan tajam dalam harga energi membantu menurunkan pembacaan inflasi utama untuk bulan tersebut. Indeks energi permintaan akhir PPI anjlok 7,9% pada bulan tersebut. Dalam kategori tersebut, harga grosir bensin turun 13,4%.

Indeks permintaan akhir makanan juga turun, turun 1,2%.

Pembacaan inflasi ke depan mungkin kurang pasti, karena biaya untuk satu galon gas naik sekitar 21 sen dari waktu ini bulan lalu, dan harga minyak mentah telah naik sekitar 1,6% sejauh ini di bulan Januari.

Namun, tren umum inflasi sedikit lebih rendah. Indeks harga konsumen turun 0,1% pada bulan Desember, meskipun masih naik 6,5% dari tahun lalu – 5,7% tidak termasuk makanan dan energi. CPI mengukur harga yang dibayar konsumen di pasar, sementara PPI mengukur apa yang dibayar bisnis untuk barang dan jasa.

Penurunan harga tercermin dalam laporan ekonomi lain yang dirilis Rabu.

Penjualan ritel turun 1,1% pada bulan Desember, sedikit lebih tinggi dari perkiraan 1%. Angka-angka itu tidak disesuaikan dengan inflasi, sehingga pembacaan terakhir mencerminkan penurunan inflasi dan permintaan konsumen yang lemah selama musim belanja liburan.

Tidak termasuk otomotif, penjualan ritel juga turun 1,1%, di bawah estimasi penurunan 0,5%.

Penurunan tajam dalam penjualan menunjukkan “bahwa pertumbuhan konsumsi akan melambat secara signifikan pada kuartal pertama,” kata Ian Shepherdson, kepala ekonom di Pantheon Macroeconomics.

Sekali lagi, penjualan bahan bakar memainkan peran besar, dengan penjualan di SPBU turun 4,6%. Department store juga melaporkan penurunan 6,6%, bagian dari kerugian 0,8% yang lebih luas di toko barang dagangan umum.

Sebagian besar kategori melaporkan kerugian, dengan penjualan online turun 1,1%, furnitur dan perabot rumah turun 2,5%, dan dealer kendaraan bermotor dan suku cadang turun 1,2%.

Dari tahun ke tahun, penjualan ritel masih naik 6%. Namun, itu adalah 0,5 poin persentase di bawah angka inflasi IHK utama.

Angka inflasi yang lebih rendah diperkirakan akan berdampak pada kebijakan Federal Reserve. Pasar mengharapkan bank sentral untuk menaikkan suku bunga acuan pinjaman sebesar 0,25 poin persentase pada bulan Februari, mewakili perlambatan lain dari apa yang telah menjadi kecepatan terik pada tahun 2022. The Fed menaikkan suku bunga 0,75 poin persentase empat kali berturut-turut tahun lalu sebelum menyetujui 0,5 poin persentase pindah di bulan Desember.

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *