INASPOC Adakan Pelatihan Volunteer APG 2022 Jelang Bergulirnya Asean Para Games | 31left

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Setelah melewati serangkaian tahapan seleksi, panitia pelaksana ASEAN Para Games 2022 (INASPOC) akhirnya memilih ribuan volunteer untuk mendukung kelancaran ASEAN Para Games (APG) ke-11 tahun 2022 yang diadakan di Solo, Jawa Tengah.

Animo tinggi ditunjukkan oleh masyarakat Indonesia dengan tercatat 6.707 pendaftar untuk menjadi volunteer. Setelah melewati serangkaian tahapan seleksi, akhirnya terpilih 1.336 orang yang akan menjadi volunteer untuk APG 2022.

Guna menciptakan volunter berkualitas bagus demi mendukung pesta olahraga disabilitas antar negara-negara Asia Tenggara tersebut, INASPOC mengadakan pelatihan volunteer yang diadakan secara tatap muka dan daring di Solo, pada 21-23 Juli 2022.

Pembukaan pelatihan volunter dilakukan oleh Wakil Ketua Bidang Administrasi Pertandingan INASPOC, Bayu Rahadian.

Dalam sambutannya, Bayu Rahadian merasa bangga atas kehadiran volunter ini karena mereka menjadi bagian penting dalam pelaksanaan ASEAN Para Games 2022.

“Pelatihan ini bertujuan untuk menyiapkan volunter yang bagus untuk mendukung kesuksesan APG 2022. Pemilihan volunteer dilakukan secara bertahap, jadi adik-adik ini benar-benar telah terseleksi,” ucap Bayu Rahadian.

Dalam ajang berskala internasional ini, kehadiran tenaga sukarela menjadi salah satu pilar penting keberhasilan event. Karena itulah INASPOC menggelar pelatihan ini guna menyiapkan volunter terbaik untuk menjadi garda terdepan saat APG berlangsung.

“Volunter adalah garda terdepan karena itu adik-adik harus memberikan pelayanan yang terbaik. Sukses dari pelaksanaan APG 2022 sangat ditentukan dari sifat dan dukungan volunter. Volunter adalah wajah dari penyelenggaraan, wajah kota Solo dan wajah Indonesia,” jelas Bayu.

Dalam pelatihan tersebut, sejumlah materi akan diberikan kepada volunter antara lain pelatihan umum yang meliputi skill komunikasi informasi dan pemahaman soal disabilitas, pelatihan khusus tentang pemahaman informasi teknis yang disesuaikan dengan divisi penempatan, serta E-Learning yaitu portal pelatihan yang dapat diakses secara mandiri oleh volunter.

Sementara itu Wakil Sekretaris I Sumber Daya Manusia, Ferdinand Tangkudung juga melihat pentingnya kehadiran volunter dalam APG nanti.

“Volunteer merupakan ‘face of the game’ karena mereka merupakan orang pertama atau garda terdepan yang akan bertemu dengan atlet, pelatih dan ofisial. Kehadiran mereka sangat penting bagi ajang ini,” kata Ferdinand.

“Teman-teman volunteer merupakan bagian dari sejarah yang tercipta di Solo ini. Pasalnya sejak terakhir kali ASEAN Para Games diadakan di Indonesia tepatnya di kota Solo, kini sebelas tahun kemudian Multievent ini kembali diadakan di Solo,” tambah Ferdinand.

Seperti diketahui,  ASEAN Para Games ke-11 tahun 2022 akan diadakan di Solo, Jawa Tengah pada 30 Juli hingga 6 Agustus mendatang.

Sebanyak 11 negara Asia Tenggara akan berpartisipasi dalam ajang ini antara lain Thailand, Malaysia, Vietnam, Filipina, Singapura, Kamboja, Myanmar, Brunei Darussalam, Laos, Timor Leste serta tuan rumah Indonesia.

Mereka akan bertanding dan berlomba di 14 cabang olahraga yakni Para-atletik (AT) Para-renang (SW) Para-bulu tangkis (BA) Para-tenis meja (TT) Para-catur (CH) Para-angkat berat (PO) Boccia (BO) Judo-Tunanetra (BJ) Goalball (GB) Tenis-Kursi Roda (WT) Para-panahan (AR) Sepak Bola CP (FT) Bola basket-kursi roda (WB) Bola Voli-Duduk (SV).

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.