India Aktifkan Lagi 100 Tambang Batubara yang Terbengkalai untuk Atasi Krisis Listrik | 31left

Laporan Wartawan Tribunnews, Namira Yunia Lestanti

TRIBUNNEWS.COM, MUMBAI – Pemerintah India akan membuka lebih dari 100 tambang batu bara yang telah lama terbengkalai, nantinya tambang tersebut akan direnovasi dan mulai diaktifkan kembali.

Tindakan tersebut dinilai bertentangan dengan misi India yang ingin mengurangi tingkat polutan radioaktif di negaranya.

Namun karena adanya krisis listrik yang telah terjadi selama berbulan–bulan, kondisi itu kemaksa India yang dikenal sebagai penghasil gas rumah kaca terbesar ketiga di dunia mengaktifkan kembali penggunaan bahan bakar yang dianggap tidak ramah lingkungan tersebut.

“Sebelumnya kami dipuji sebagai anak nakal karena kami mempromosikan bahan bakar fosil dan sekarang kami mendapat kabar bahwa kami tidak cukup memasoknya.” ujar Sekretaris Batubara Anil Kumar Jain mengatakan pada konferensi Jumat (6/5/2022).

Baca juga: China Hapuskan Tarif Impor Batubara pada Mei Mendatang, Jadi Nol Persen

Dilansir dari Business Standar, peningkatan konsumsi listrik yang terjadi di India kemungkinan besar terjadi lantaran adanya lonjakan penggunaan AC akibat gelombang panas yang menerjang India.

Meningkatnya permintaan konsumsi listrik harian bahkan membuat pemerintah pusat memaksa utilitas terkait, untuk meningkatkan impor dan Coal India demi meningkatkan produksi guna mengatasi kekurangan pasokan.

Baca juga: Jepang Secara Bertahap akan Kurangi Impor Batubara dari Rusia

Sebelum melonjaknya konsumsi listrik tersebut, pemerintah India menyebut bahwa negaranya telah lebih dulu mengalami penurunan persedian bahan bakar. Ditambah lagi dengan memanasnya konflik Rusia dan Ukraina yang makin mempengaruhi kurangnya stock impor bahan bakar pembangkit listrik di India.

Hal ini kemudian mengganggu aktivitas industri hingga memaksa India untuk mempercepat penambangan batu bara. Diperkirakan dengan pembukaan tambang batu bara ini dapat meningkatkan produksi energi hingga 100 juta ton dalam tiga tahun kedepan.

Baca juga: Harga Batubara Acuan April Naik 41 Persen Jadi 288,40 Dolar AS Per Ton

“Ini adalah langkah yang sangat berani oleh kementerian dan Coal India untuk menawarkan pasokan batu bara dalam jumlah besar dengan sangat cepat.” kata Anil Kumar.

Meski negaranya akan meningkatkan produksi dalam negeri, namun menteri listrik India menyebut bahwa negaranya akan tetap melangsungkan kegiatan impor selama tiga tahun kedepan.

Keseriusan pemerintah India dalam meningkatkan produksi batu bara demi mencukupi kebutuhan warganya, bahkan telah membuat pihaknya mengeluarkan undang-undang darurat yang akan mengatur keberadaan pembangkit listrik batu bara.

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.