Inggris Targetkan Pejabat Rusia dalam Gelombang Sanksi Baru | 31left

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Mikael Dafit Adi Prasetyo

TRIBUNNEWS.COM, LONDON – Inggris telah memberikan sanksi kepada pejabat Kremlin yang berada di provinsi Luhansk dan Donetsk serta 29 gubernur regional di seluruh Rusia.

Dikutip dari Reuters, Rabu (27/7/2022) langkah yang dilakukan oleh Inggris ini sebagai tanggapan atas invasi Moskow ke Ukraina.

Sanksi yang diberikan Inggris juga akan ditujukan untuk menteri dan wakil menteri kehakiman Rusia, dan dua keponakan miliarder Rusia Alisher Usmanov.

Baca juga: Pejabat Rusia Sebut Barat Kehabisan Langkah untuk Menekan Moskow

“Kami akan terus menjatuhkan sanksi keras kepada mereka yang mencoba melegitimasi invasi ilegal Putin sampai Ukraina menang,” kata Menteri Luar Negeri Inggris Liz Truss.

Kementerian luar negeri Inggris juga mengatakan bahwa Vitaly Khotsenko dan Vladislav Kuznetsov yang menjabat sebagai Perdana Menteri dan Wakil Ketua Pertama Republik Rakyat Donetsk dan Luhansk, telah dikenai larangan bepergian dan pembekuan asset.

“Khotsenko dan Kuznetsov telah dikirim untuk menerapkan kebijakan Rusia di seluruh wilayah yang diinvasi, mendukung rencana Putin untuk secara ilegal mencaplok lebih banyak Ukraina dan menggunakan referendum palsu untuk melegitimasi pendudukan mereka.” kata Kementerian Luar Negeri Inggris.

Sementara itu, gubernur regional Rusia juga mendapat sanksi dari Inggris karena memfasilitasi pendudukan Rusia dan berusaha merebut wilayah dari Ukraina dengan mentransfer dana ke Donetsk dan Luhansk.

Sebelumnya, Inggris telah memberikan sanksi kepada lebih dari 1.100 individu dan lebih dari 100 entitas di Rusia, termasuk menargetkan pengusaha dan perusahaan terkenal hingga politisi terkemuka.

Mengutip dari CNN, Inggris memberikan sanksi baru berupa pembekuan aset dan larangan perjalanan terhadap komandan tentara Rusia yakni Azatbek Omurbekov, yang terlibat dalam pembantaian di Bucha.

Baca juga: UPDATE Perang Rusia Vs Ukraina Hari ke-154: Pasukan Moskow Serang Infrastruktur Sipil Kharkiv

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.