Kapan Mendag Lutfi Diperiksa Kasus Mafia Minyak Goreng? Ini Penjelasan Kejagung | 31left

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Igman Ibrahim

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Nama Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi terus diseret dalam kasus penerbitan persetujuan ekspor (PE) fasilitas ekspor crude palm oil (CPO) atau mafia minyak goreng seusai anak buahnya Indrasari Wisnu Wardhana menjadi tersangka.

Kejaksaan Agung RI pun memberikan jawaban soal peluang Mendag Lutfi diperiksa dalam kasus mafia minyak goreng. Namun, Korps Adhyaksa tidak menjawab secara rinci dan lugas perihal potensi Mendag Lutfi diperiksa.

“Spesifik ketika ditanya apakah menteri diperiksa atau tidak, saya belum bisa menjawab karena proses masih berjalan,” kata Jaksa Agung Muda Pidana Khusus (Jampidsus) Kejagung Febrie Adriansyah di Kejaksaan Agung RI, Jakarta, Jumat (22/4/2022).

Febrie menyampaikan pihaknya masih memiliki prioritas lain dalam penyidikan kasus mafia minyak goreng. Prioritas tersebut soal meneliti barang bukti yang telah disita dalam kasus mafia minyak goreng.

Baca juga: Tak Hanya Mafia Minyak Goreng, Indrasari Wisnu Juga Berpotensi Jadi Tersangka Korupsi lmpor Besi

“Ketika proses penyidikan masih berjalan, tentutnya ada tahapan-tahapan prioritas. Apa tahapan prioritas? Penyidik kami sedang betul-betul disibukkan dengan penelitian barang bukti elektronik dan tindakan pengumpulan alat bukti lain yang dianggap cukup untuk menentukan. Contohnya apa? Satu, bagaimana mendudukkan gratifikasi, suap. Ada teman-teman PPATK, ada teman-teman bla-bla,” ungkap Febrie.

Dalam proses pembuktian kasus ini, imbuh Febrie, ada beberapa orang yang berkepentingan penyidik untuk melakukan pemeriksaan sebagai saksi. Tak hanya dari pihak Kemendag, akan tetapi pihak lain yang terkait kasus tersebut.

“Ini tidak saja di pihak Kementerian Perdagangan, tetapi juga di luar pihak Kementerian Perdagangan. Bisa pihak swasta murni bisa ahli dari rekan-rekan auditor,” pungkasnya.

Diberitakan sebelumnya, teka-teki dalang yang bermain di balik mafia minyak goreng akhirnya terungkap. Setidaknya ada empat orang yang ditetapkan tersangka dalam kasus tersebut.

Baca juga: Kasus Mafia Minyak Goreng, Komjak: Korporasi Bertanggungjawab Selesaikan Masalah Pelanggaran Hukum

“Tersangka ditetapkan 4 orang,” ujar Jaksa Agung RI ST Burhanuddin di Kejaksaam Agung RI, Jakarta Selatan, Selasa (19/4/2022).

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.