Kata Pengamat Soal Pembentukan Panja Investasi GoTo: Dipolitisasi secara Berlebihan | 31left

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Chaerul Umam

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Komisi VI DPR RI sepakat untuk membentuk panitia kerja (Panja) investasi BUMN di perusahaan digital yang dimulai pada Selasa (14/6/2022), secara tertutup.

Menanggapi hal itu, Pengamat ekonomi politik CORE Indonesia, Piter Abdullah mengatakan, modal investasi yang dikeluarkan Telkom ke Gojek-Tokopedia (GoTo) dinilai tepat dan sesuai dengan peraturan yang berlaku, serta telah mendapat persetujuan dari banyak pihak.

Piter mengapresiasi keputusan Telkom berinvestasi ke GoTo yang merupakan platform digital terbesar dan terintegrasi di Indonesia itu, memiliki prospek bisnis digital yang bagus di masa depan.

“Justru kita perlu mengapresiasi Telkomsel atas kebijakannya berinvestasi di GoTo, karena GoTo adalah market leader dan jangkar utama ekonomi digital di negeri ini,” kata Piter, dalam keterangannya, Rabu (15/6/2022).

Baca juga: Buka-bukaan soal Dugaan Rugi Investasi di GoTo, Dirut Telkom: Sudah Sesuai Prinsip GCG

Menurut Piter, keberadaan Telkom dan GoTo sebagai perusahaan publik merupakan jaminan bahwa keduanya menjunjung tinggi prinsip tata kelola perusahaan yang benar atau Good Corporate Governance (GCG).

Ia menyatakan, investasi Telkom ke GoTo bukan hanya menguntungkan dari sisi capital gain, tetapi juga menjanjikan kolaborasi bisnis yang berdampak terhadap peningkatan revenue Telkom dan masuk ke bisnis digital dengan cara yang cerdas melalui investasi dan bekerja sama dengan GoTo selaku pemimpin pasar di Indonesia.

“Sungguh aneh apabila perusahaan telekomunikasi sebesar mereka tidak ikut berinvestasi di perusahaan yang menjadi penentu masa depan ekonomi digital, akan menjadi penyesalan di kemudian hari,” ucapnya.

Namun, Piter menyayangkan adanya pihak yang mempolitisir secara berlebihan terhadap floating loss Telkom yang merupakan awal kekisruhan, lalu dibuat melebar sampai dibentuknya Panitia Kerja (Panja) oleh Komisi VI DPR RI.

Menurutnya, politisasi berlebihan akan berdampak buruk terhadap iklim investasi perusahaan rintisan atau startup yang justru saat ini menghadapi tantangan berat.

Baca juga: Ini Alasan Telkomsel Inves Rp 6,4 Triliun di GoTo

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.