Kemendikbudristek Berikan Pemerataan Akses Pendidikan Lewat Akun Pembelajaran | 31left

Laporan wartawan Tribunnews.com, Fahdi Fahlevi

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Kepala Pusat Inovasi dan Ekonomi Digital INDEF Nailul Huda mengatakan Kemendikbudristek telah melengkapi upaya transformasi digital dalam bidang pendidikan melalui penyediaan Akun Pembelajaran.

Pasalnya, selama ini platform digital edukasi hanya dikembangkan oleh perusahaan rintisan.

“Swasta tidak mampu menjangkau masyarakat yang tidak mampu membayar jasa penyediaan layanan. Harapannya, kekosongan ini bisa diisi oleh pemerintah sebagai penyedia jasa tanpa dipungut biaya,” kata Nailul kepada wartawan, Selasa (20/9/2022).

Baca juga: KPK Dalami Peran Kemendikbud Ristek di Kasus Suap Penerimaan Mahasiswa Baru Universitas Lampung

Nailul mengatakan, platform ini masih memiliki ruang untuk terus dikembangkan.

Kelebihan pemerintah, menurut Nailul, adalah mengetahui apa yang dibutuhkan oleh siswa, pendidik, dan kedinasan.

“Mereka punya data. Saya rasa bisa dimulai dari data tersebut. Itu bisa menjadi kelebihan dari platform milik Kemendikbudristek,” ucap Nailul.

Sementara itu, pengamat telekomunikasi dan teknologi pendidikan ITB Ian Josef Matheus Edward MT menilai Kemendikbudristek telah mewujudkan pendidikan yang lebih merata lewat Akun Pembelajaran (belajar.id).

Akun digital, menurutnya, dapat membantu akselerasi transformasi pendidikan ini.

Para guru dan siswa dapat mengakses berbagai aplikasi belajar, seperti Google Classroom, Google Meet, Google Drive, dan masih banyak lagi, sehingga memungkinkan adanya kolaborasi dalam belajar.

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.