Kemenparekraf Dorong Peningkatan Omzet UMKM Sumatera Selatan Melalui Kampanye BKSS | 31left

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Ismoyo

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Pemerintah melalui Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) terus menggaungkan Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia (Gernas BBI), untuk mendongkrak kinerja ekonomi kreatif di Tanah Air.

Kali ini, Kemenparekraf mendorong pengembangan UMKM lokal di wilayah Sumatera Selatan.

Dengan mengusung kampanye Beli Kreatif Sumatera Selatan (BKSS), Kemenparekraf melakukan pendampingan intensif selama 3 bulan bagi UMKM Sumatera Selatan agar mampu merambah pasar nasional dan internasional melalui pasar digital.

Kemenparekraf menyelenggarakan BKSS dengan menggandeng berbagai pihak.

Baca juga: Webinar Literasi Kembangkan Bisnis Berbasis Media Digital Untuk Komunitas Di Maluku Dan Papua

Mulai dari Pemerintah Daerah Sumatera Selatan, Kementerian Keuangan, Bank Indonesia, PKN STAN dan brand-brand terkemuka di Indonesia.

Setelah diluncurkan secara nasional pada  14 September di Palembang, sebagai bentuk aktivasi BKSS, Kemenparekraf berkolaborasi dengan Summarecon Mall Serpong dan Asosiasi Pengusaha Pempek (ASSPEK) untuk menghadirkan Beli Kreatif Sumatera Selatan Fair (BKSS Fair) yang berlangsung dari tanggal 14 sampai 18 September 2022.

Plt. Deputi Bidang Pemasaran Kemenparekraf, Ni Wayan Giri Adnyani dalam pembukaan BKSS Fair menyampaikan optimismenya akan perkembangan perekonomian di Sumatera Selatan.

“Jenama Sumatera Selatan kualitasnya tidak kalah dari wilayah lain, semoga dengan adanya kolaborasi antar pihak dalam BKSS Fair dapat meningkatkan omzet pelaku UMKM yang ada,” ucap Adnyani dalam keterangannya, Sabtu (17/9/2022).

Beberapa pelaku kreatif yang ikut diantaranya Nirmala Songket, Songket Pash, Tujuh Saudara, Galeri Wong Kito, Pyo Jewelery, Alisha Marsya, Rifera Nature, Brilianto, De Ajeng Sewing, Patera Ecoprint, Zainal Songket, Koperasi, Dian Pelangi dan Eka.

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.