Kopda Muslimin Bayar 5 Pelaku Penembakan Istrinya Total Rp 120 Juta hingga Peran Sosok Wanita Lain W | 31left

TRIBUNNEWS.COM, SEMARANG – Tim gabungan Polda Jateng dan Kodam IV/Diponegoro berhasil membekuk lima tersangka pelaku (termasuk seorang pemasok senjata) penembakan terhadap istri anggota TNI di Semarang bernama Rina Wulandari.

Rina Wulandari sebelumnya menjadi korban penembakan di Jalan Cemara III RT 8 RW 3 Kelurahan Padangsari, Kecamatan Banyumanik, Semarang.

Kelima tersangka ditangkap di tempat terpisah yakni Kecamatan Sayung Kabupaten Demak, Kecamatan Kebon Agung Kabupaten Demak, Jatinom Kabupaten Klaten, dan Sragen.

Dari hasil pemeriksaan polisi, kelima pelaku ternyata mendapatkan upah Rp 120 juta dari Kopda Muslimin yang adalah suami dari korban Rina Wulandari.

Baca juga: Kondisi Terakhir Rina Wulandari Korban Penembakan di Semarang yang Diotaki Suaminya Kopda Muslimin

Upah tersebut diberikan saat Kopda Muslimin tengah menunggu istrinya menjalani perawatan di rumah sakit di Banyumanik usai peristiwa penembakan terjadi.

Fakta ini terungkap saat tim gabungan Polda Jateng dan Kodam IV/Diponegoro menggelar konferensi pers kasus penembakan istri anggota TNI, pada Senin (25/7/2022) di Mapolda Jateng.

Konferensi pers juga dihadiri Kepala Staf Angkatan Darat (Kasad) Jenderal Dudung Abdurachman.

Berikut dihimpun dari Tribun Jateng, fakta-fakta lengkap terkait kasus penembakan istri anggota TNI Rina Wulandari yang ternyata didalangi oleh sang suami, Kopda Muslimin.

1. Kopda Muslimin rencanakan pembunuhan & peran 5 tersangka

Aksi penembakan tersebut direncanakan oleh Kopda Muslimin alias Kopda M, suami Rina.

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.