KPK: Tidak Logis Koruptor Dapat Remisi karena Donor Darah dan Pandai Membatik | 31left

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menyoroti soal pemberian remisi serta pembebasan bersyarat bagi para narapidana atau napi kasus korupsi. 

KPK menilai tidak logis jika pemberian remisi dan pembebasan bersayarat terhadap koruptor hanya mengacu pada pembinaan para napi di lembaga pemasyarakatan (lapas), seperti donor darah atau membatik.

Wakil Ketua KPK Nurul Ghufron mengatakan, pemberian remisi serta pembebasan bersyarat seharusnya juga memerhatikan perilaku para napi tersebut ketika perkara masih di tahap penyelidikan, penyidikan, bahkan sampai penuntutan di pengadilan. 

Untuk itu, ia menekankan pemberian remisi serta pembebasan bersyarat, termasuk kepada koruptor harus dilaksanakan secara proporsional.

“Kan tidak logis kalau kemudian remisinya seakan-akan hanya remisi dalam perspektif masa pembinaan di lapas saja. Apalagi kemudian misalnya dianggap sudah memiliki kontribusi bagi negara dan kemanusiaan ketika sudah donor darah, kemudian pandai membatik dan lain-lain,” kata Ghufron dalam keterangan tertulis, Sabtu (17/9/2022).

Padahal, Ghufron menekankan, narapidana itu dijebloskan ke penjara karena mencuri uang rakyat. 

Tak hanya merugikan perekonomian negara, para koruptor itu juga sudah merugikan kepentingan masyarakat. 

“Itu kan padahal perilakunya itu perilaku yang sebelumnya pada saat proses peradilan pidana, proses penyelidikan, penyidikan, mereka-mereka tersangka korupsi itu merugikan uang rakyat dan kepentingan orang banyak,” katanya.

Ghufron mengakui, remisi maupun pembebasan bersyarat merupakan hak bagi tiap narapidana yang diatur dalam Pasal 10 UU Pemasyarakatan. 

Hanya saja, ia mengingatkan agar pelaksanaan pemberian remisi kepada para napi dijalankan secara lebih proporsional.

Baca juga: 23 Napi Koruptor Bebas Bersyarat Secara Bersamaan, MAKI Kecewa Banyaknya Remisi

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.