Kronologi Matinya Harimau Sumatra di Pusat Rehabilitasi di Dharmasraya, Berawal Nafsu Makan Turun | 31left

Laporan Wartawan Tribun Padang Rezi Azwar

TRIBUNNEWS.COM, PADANG – Harimau Sumatera (Panthera tigris sumatrae) yang bernama Puti Maua Agam mati di Pusat Rehabilitasi Harimau Sumatera di Dharmasraya (PR-HSD) ARSARI, Rabu (8/6/2022) sekitar pukul 05.00 WIB.

Harimau mengalami kematian, karena sakit dalam proses rehabilitasi.

Puti Maua Agam dievakuasi dari konflik harimau-manusia dari Jorong Kayu Pasak Timur Nagari Salareh Aie, Kecamatan Palembayan, Kabupaten Agam, Provinsi Sumatera Barat, pada (10-11/1/2022).

Harimau sumatera berjenis kelamin betina berumur tiga tahun ini turun dari hutan Cagar Alam Maninjau dan memasuki pemukiman diperkirakan karena kekurangan pakan akibat penyakit African Swine Fever (ASF).

Virus ASF menyebabkan kematian massal babi hutan di Kabupaten Agam sebanyak kurang lebih 50 ekor.

Baca juga: Harimau di Pusat Rehabilitasi Dharmasraya Dilaporkan Mati

Begitu tiba di PR-HSD ARSARI pada 12 Januari 2022, Puti Maua Agam segera dilakukan pemeriksaan medis menyeluruh dan rehabilitasi setelah terdeteksi mengalami helmintiasis, defisiensi nutrisi, dan limfositosis.

“Penurunan kondisi Puti diawali ketika ia terpantau sakit pada 18 Mei 2022 dan mengalami penurunan nafsu makan serta beberapa luka miasis,” kata drh. Patrick Flaggellata, selaku Manager Operasional PR-HSD ARSARI.

Harimau Sumatera (Panthera tigris sumatrae) yang bernama Puti Maua Agam di Pusat Rehabilitasi Harimau Sumatera di Dharmasraya (PR-HSD) ARSARI dilaporkan mati pada Rabu (8/6/2022) sekitar pukul 05.00 WIB

Kondisi Puti Maua Agam sempat membaik mulai 27 Mei 2022. Namun, pada 6 Juni 2022 mendadak Puti kembali sakit diikuti dengan hipersalivasi, dan tidak dapat diselamatkan lagi pada 8 Juni 2022.

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.