May Day Fiesta 2022, Said Iqbal: Tak Boleh Ada Orang Kelaparan di Negeri yang Kaya | 31left

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Abdi Ryanda Shakti 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Presiden Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) Said Iqbal menyebut seluruh masyarakat Indonesia khususnya kaum buruh tidak boleh ada yang kelaparan di negeri ini.

Hal ini dikatakan Said Iqbal saat membacakan tuntutan dalam aksi unjuk rasa dari berbagai aliansi buruh di Gedung DPR/MPR, Jakarta Pusat, Sabtu (14/5/2022).

“Tidak boleh orang yang kelaparan di negeri yang kaya,” kata Said Iqbal.

Baca juga: May Day di GBK, Said Iqbal Bandingkan Era Jokowi dengan Soeharto Soal Perumahan Rakyat

Baca juga: Kapolri saat Aksi May Day Fiesta di GBK : Semoga Buruh Makin Sejahtera

Dirinya mengklaim akan memperjuangkan hak-hak melalui Partai Buruh dan Gerakan Buruh Indonesia.

“Partai Buruh dan Gerakan Buruh Indonesia akan memperjuangkan jaminan makanan, bukan BLT (bantuan langsung tunai), bukan jaminan bansos, bukan juga hal-hal yang sifatnya sosial,” ungkapnya.

Di sisi lain, Said Iqbal menyebut pihaknya akan memberikan ATM kepada hampir 30 juta rakyat miskin di Indonesia. 

Dia mengusahakan ATM tersebut akan terisi sebesar Rp500 ribu per bulannya yang diambil dari APBN maupun APBD agar tidak ada lagi rakyat yang kelaparan di Indonesia.

“Rp15 triliun sebulan dikali 12 bulan, berarti setahun harus ada dana cuma Rp180 triliun. Namun, tidak ada lagi orang yang kelaparan, tidak ada lagi orang seperti gelandangan yang tidak dipedulikan oleh negara,” jelasnya.

Baca juga: Pembunuh Dini Nurdiani Seorang Perempuan, Polisi Temukan Luka Tusuk

Baca juga: Mengaku Anggota Polresta Bogor Kota saat hendak Ditilang, Mahasiswa di Bogor Kabur ke Puncak 

Meski begitu, ATM tersebut tidak bisa ditarik tunai. Para penggunanya bisa memanfaatkan ATM tersebut di tempat-tempat yang sudah dipilih.

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.