Menteri Keuangan mengesampingkan bailout untuk Silicon Valley Bank | 31left

0


Washington
CNN

Menteri Keuangan Janet Yellen pada hari Minggu mengesampingkan bailout federal untuk Silicon Valley Bank menyusul keruntuhannya yang spektakuler minggu lalu.

“Biar saya perjelas bahwa selama krisis keuangan, ada investor dan pemilik bank besar sistemik yang di-bailout, dan kami pasti tidak melihat,” kata Yellen kepada CBS News ketika ditanya apakah akan ada bailout. “Dan reformasi yang telah dilakukan berarti kita tidak akan melakukannya lagi.”

Juga pada hari Minggu, Shalanda Young, direktur Kantor Manajemen dan Anggaran Gedung Putih, menekankan dalam sebuah wawancara dengan Kaitlan Collins dari CNN di “State of the Union” bahwa sistem perbankan AS pada umumnya “lebih tangguh” sekarang.

“Ini memiliki fondasi yang lebih baik dari sebelumnya [2008] krisis keuangan. Itu sebagian besar karena reformasi yang dilakukan,” kata Young di “State of the Union.”

Yellen mengatakan dia telah mendengar dari deposan sepanjang akhir pekan, banyak di antaranya adalah “usaha kecil” dan mempekerjakan ribuan orang. “Saya telah bekerja sepanjang akhir pekan dengan regulator perbankan kami untuk merancang kebijakan yang tepat untuk mengatasi situasi ini,” kata Menteri Keuangan, menolak untuk memberikan rincian lebih lanjut.

SVB runtuh Jumat pagi setelah 48 jam yang menakjubkan di mana bank lari dan krisis modal menyebabkan kegagalan terbesar kedua dari sebuah lembaga keuangan dalam sejarah AS.

Regulator California menutup pemberi pinjaman teknologi dan menempatkannya di bawah kendali US Federal Deposit Insurance Corporation. FDIC bertindak sebagai penerima, yang biasanya berarti akan melikuidasi aset bank untuk membayar kembali pelanggannya, termasuk deposan dan kreditur.

Meskipun relatif tidak dikenal di luar Lembah Silikon, SVB termasuk di antara 20 bank komersial Amerika teratas, dengan total aset $209 miliar pada akhir tahun lalu, menurut FDIC. Ini adalah pemberi pinjaman terbesar yang gagal sejak Washington Mutual runtuh pada 2008.

Meskipun kepanikan awal di Wall Street atas pelarian SVB, yang menyebabkan sahamnya jatuh, analis mengatakan keruntuhan bank tidak mungkin memicu efek domino yang mencengkeram industri perbankan selama krisis keuangan.

Tapi keruntuhan itu telah mendorong debat bailout di Washington karena anggota parlemen menilai dampaknya.

Perwakilan Republik Nancy Mace dari South Carolina mengatakan kepada Collins dalam wawancara terpisah di “State of the Union” bahwa dia tidak mendukung bailout “saat ini” tetapi memperingatkan, “Ini masih sangat awal.”

“Kita tidak bisa terus-terusan menalangi perusahaan swasta, karena tidak ada konsekuensi atas tindakan mereka. Orang-orang, ketika mereka melakukan kesalahan atau melanggar hukum, harus dimintai pertanggungjawaban di negara ini,” katanya.

Ketua DPR Kevin McCarthy mengatakan kepada Fox News pada hari Minggu bahwa dia telah berbicara dengan Yellen dan Ketua Federal Reserve Jerome Powell tentang runtuhnya SVB dan percaya “mereka memiliki alat untuk menangani situasi saat ini.”

“Mereka tahu keseriusan ini, dan mereka bekerja untuk mencoba menyampaikan beberapa pengumuman sebelum pasar dibuka,” kata Republikan California itu.

California lainnya, Perwakilan Demokrat Ro Khanna, yang mewakili sebagian besar Silicon Valley, mengatakan Departemen Keuangan harus lebih agresif dalam memastikan semua deposan di SVB akan memiliki akses ke uang mereka.

“Prinsipnya adalah semua deposan akan dilindungi dan memiliki akses penuh ke rekening mereka Senin pagi,” kata Khanna kepada CBS News.

Khanna juga menegaskan bahwa investor dan pemegang saham di SVB yang berkantor pusat di distriknya tidak boleh ditebus.

“Saya tidak bersimpati kepada para eksekutif, tidak bersimpati kepada orang-orang yang memiliki saham di sana. Tapi deposan dilindungi,” katanya.

Perwakilan Demokrat Josh Gottheimer dari New Jersey, anggota Komite Jasa Keuangan DPR, mengirim surat pada hari Minggu kepada Yellen, Powell, Ketua FDIC Martin Gruenberg dan Michael Hsu, penjabat kepala Kantor Pengawas Mata Uang, menyerukan mereka untuk “bertindak cepat”.

Gottheimer merekomendasikan FDIC memprioritaskan menemukan pembeli untuk SVB “yang memiliki sumber daya untuk memberikan transisi yang mulus bagi deposan dan peminjam bank,” menurut salinan surat yang diperoleh CNN.

Anggota Komite Perbankan Senat Kevin Cramer mengatakan dia berharap keruntuhan SVB “sangat terlokalisasi dan kita dapat mengatasinya dengan cara itu.”

“Masalahnya adalah kita hidup di masa yang sangat emosional, di mana pasar sedang emosional. Referensi ke media sosial sebagai akselerator, jika Anda mau, dari beberapa emosi itu, menurut saya, bisa menjadi masalah, ”kata Republikan North Dakota kepada NBC News. “Tapi saya berharap dengan akhir pekan datang ketenangan dan tentunya beberapa strategi juga.”

Cerita ini telah diperbarui dengan reaksi tambahan.

Leave A Reply