Mi umur panjang: Apa itu dan kapan dimakan? | 31left

(CNN) — Ini hampir Tahun Baru Imlek, dan Johnny Mui akhirnya tersenyum.

Setelah menatap meja kosong selama dua tahun terakhir karena pandemi, pemilik restoran Hop Lee di New York mengatakan bisnis perlahan pulih.

Mui bergabung dengan pendirian Chinatown yang berusia 48 tahun pada 2005 sebagai karyawan — setelah kehilangan segalanya akibat Badai Katrina di New Orleans — dan mengambil alih pada 2018.

Hari-hari ini, dia sibuk berbicara dengan pemasok untuk memastikan dia mendapatkan semua bahan yang diperlukan untuk memenuhi permintaan salah satu hidangan Tahun Baru Imlek Hop Lee yang paling populer: Tumis Lobster Daun Bawang Jahe Goreng Yi Mein — alias mi umur panjang.

“Setiap Tahun Baru Imlek, hampir setiap meja memesan mie panjang umur kami,” ujarnya. “Tampan dan rasanya lebih enak, mereka juga melambangkan keberuntungan.”

Apa itu mie umur panjang?

Tahun ini, Tahun Baru Imlek jatuh pada tanggal 22 Januari, tetapi perayaan berlangsung selama beberapa hari — secara kolektif disebut sebagai Festival Musim Semi. Ritual tradisional, termasuk makanan, sarat dengan simbolisme.

Mie panjang umur melambangkan umur panjang. Menurut tradisi, koki tidak boleh memotong untaian mie, dan setiap untaian harus dimakan utuh — tidak boleh dipatahkan sebelum Anda memakannya.

Tapi di situlah konsensus berakhir.

Tanyakan kepada orang-orang keturunan Tionghoa jenis mi apa yang harus dimakan, dan kemungkinan besar Anda akan mendapatkan jawaban yang berbeda.

Sebuah hidangan populer di China, mi umur panjang mungkin tebal, tipis, pipih, atau renyah — tetapi selalu panjang. Di Hong Kong, di mana mi goreng e-fu adalah rajanya, satu pabrik telah meningkatkan produksinya sebesar 30% untuk memenuhi permintaan pada Tahun Baru Imlek.

Di Hop Lee, mie panjang umur identik dengan yi mein, juga dikenal sebagai mie e-fu. Untaian gandum telur Kanton yang kenyal dan kenyal ini dikeringkan, digoreng, dan dikonsumsi sepanjang tahun, terutama pada acara-acara khusus seperti ulang tahun dan selama Festival Musim Semi.

Resep mie panjang umur lobster Hop Lee telah diwariskan selama beberapa dekade. Mie yi mein direbus dengan bumbu dan jamur shiitake. Lobster digoreng dengan kacang hitam asin yang difermentasi, telur, daging cincang, jahe, dan daun bawang.

“Kemudian kami meletakkan lobster di atas mie, dan sarinya menetes ke bawah. Lezat sekali. Bahkan anak saya menyukainya — dia meminta saya menyiapkan hidangan untuk pesta sekolahnya,” kata Mui.

Di Xi’an Famous Foods — restoran sederhana di Flushing, New York City yang dalam waktu kurang dari dua dekade telah berkembang menjadi rantai sukses yang menyajikan makanan Cina barat laut — CEO Jason Wang memiliki pandangannya sendiri tentang mie umur panjang, yang ia makan saat besar . Menurutnya, mie apa pun yang panjangnya dihitung.

“Mie biang biang kami pasti ada di antara mereka,” kata Wang.

Dibuat dengan tepung terigu dan air, adonan ditarik dan dipotong menjadi mie panjang, pipih, dan lebar seperti ikat pinggang.

“Cara paling tradisional sebenarnya hanya dengan menaruh aromatik seperti daun bawang dan bawang putih, bersama dengan bubuk cabai merah yang baru ditumbuk di atas mie, bakar dengan minyak sayur dan balut dengan kecap dan cuka beras hitam. Kami menyebutnya Pedas. Hot-Oil Seared Hand-Ripped Noodles,” kata Wang kepada CNN Travel.

Imigran Tionghoa awal di Amerika Serikat sebagian besar adalah orang Kanton, yang menjelaskan mengapa yi mein sering kali dianggap oleh banyak orang Tionghoa Amerika sebagai mie umur panjang.

Tapi masakan daerah, seperti hidangan dari Xi’an, telah bermunculan dan mendiversifikasi pilihan dalam beberapa dekade terakhir.

“Yi mein adalah mie Kanton, jadi berbeda dari apa yang kita makan, tapi simbol umur panjang sama,” kata Wang.

“Jenis mie yang tepat bervariasi, tetapi idenya tetap ‘mie panjang untuk umur panjang’, dan mie panjang apa pun melayani tujuan itu.”

Johnny Mui, pemilik dan manajer Hop Lee Restaurant di New York, mengatakan bahwa lobster yi mein adalah hidangan Tahun Baru Imlek yang paling populer.

Johnny Mui, pemilik dan manajer Hop Lee Restaurant di New York, mengatakan bahwa lobster yi mein adalah hidangan Tahun Baru Imlek yang paling populer.

Rahmat Muda

Pabrik Mie Aberdeen Yau Kee Hong Kong, didirikan pada 1950-an, meningkatkan produksi menjelang Festival Musim Semi. Sepanjang tahun ini, pemilik pabrik mengatakan permintaan akan meningkat 20% hingga 30%.

“Kami paling sibuk sebelum Tahun Baru Imlek karena lebih banyak pesta dan pertemuan yang diadakan saat ini, dan orang-orang makan mie e-fu, atau mie panjang umur, pada acara-acara ini,” kata Tang Pui-sum, direktur keluarga generasi kedua. bisnis.

Adapun mengapa mie e-fu menjadi pilihan populer untuk orang Kanton, Tang mengatakan itu karena kualitas.

“Di wilayah Guangdong, orang menggunakan mie e-fu untuk mentraktir keluarga dan teman-teman mereka pada acara-acara khusus karena dianggap lebih baik – langkah membuatnya lebih banyak, dan bahan-bahannya lebih baik. Ini juga unik karena mie e-fu digoreng, yang membedakannya dari mie lain di Tiongkok utara.”

Asal muasal mie panjang umur

Jadi sekarang masalah tentang apa yang dianggap sebagai mi panjang umur telah diselesaikan — jawaban singkat: hampir semua mi selama itu, yah, panjang — masih ada pertanyaan penting: siapa yang memutuskan bahwa memakan mi panjang dapat memperpanjang hidup seseorang?

Sebagian besar — jika tidak semua — blog dan situs web menelusuri sejarah mie umur panjang kembali ke Kaisar Wu dari Dinasti Han (memerintah dari 141-87 SM), yang mengatakan kepada para menterinya bahwa dia mendengar bahwa jika seseorang berwajah panjang, satu akan memiliki umur panjang.

Karena dia tidak bisa mengubah panjang wajahnya, kaisar memutuskan untuk makan mie panjang karena kata mie terdengar mirip dengan kata wajah dalam bahasa Cina. Kebiasaan itu kemudian menyebar ke luar istana ke seluruh negeri.

Mi panjang melambangkan umur panjang dalam budaya Tionghoa.

Mi panjang melambangkan umur panjang dalam budaya Tionghoa.

Guo Bin/Xinhua/ZUMAPRESS.com

Kami berkonsultasi dengan dua sejarawan makanan untuk pemikiran mereka tentang cerita rakyat — dan mereka tidak mempercayai cerita itu.

“Dinasti Han adalah masa berkembangnya budaya mi di China,” kata Zhao Rongguan, seorang sarjana terkemuka di China yang telah menulis tentang sejarah dan budaya makanan China selama empat dekade terakhir.

“Itu adalah era yang meletakkan dasar dan teknik mie modern. Tetapi untuk mengatakan bahwa Kaisar Wu adalah alasan kita memiliki mie umur panjang, menurut saya itu adalah bid’ah internet yang konyol.”

Chen Yuanpeng, seorang profesor di Universitas Nasional Dong Hwa Taiwan yang berspesialisasi dalam sejarah makanan Cina, memutuskan untuk berkonsultasi dengan rekan-rekannya juga ketika ditanya oleh CNN Travel untuk membagikan pendapatnya tentang mie umur panjang.

“Saya menelepon Tuan Wang Renxiang (seorang arkeolog Cina yang berspesialisasi dalam budaya makanan) dan Tuan Naomichi Ishige (seorang sejarawan dan antropolog makanan Jepang). Keduanya ahli mie Cina; keduanya tidak tahu berapa umur panjang mie dan cerita itu muncul,” kata Chen.

Para pekerja mengeluarkan mi umur panjang dari rak setelah dijemur di bawah sinar matahari di sebuah pabrik di Thailand.

Para pekerja mengeluarkan mi umur panjang dari rak setelah dijemur di bawah sinar matahari di sebuah pabrik di Thailand.

Brent Lewin/Bloomberg/Getty Images

Profesor itu mengatakan dia menghabiskan beberapa hari menjelajahi teks dan buku lama. Akhirnya, dia menemukan sebuah kitab suci yang menyoroti percakapan antara Kaisar Wu dan menterinya, Dong Fangshuo, di salah satu teks sejarah Dunhuang bianwen — serangkaian cerita rakyat merdu yang ditulis selama Dinasti Tang (618 hingga 907) untuk menyebarkan ajaran agama Buddha .

“Dalam bianwen, diskusi tentang panjang wajah antara Kaisar Wu dan menterinya berakhir tanpa menyebut mie sama sekali. Korelasi antara mie dan umur panjang mungkin ditambahkan dan dibuat-buat kemudian,” Chen berspekulasi.

“Tapi kita tidak bisa mengabaikan ceritanya – meskipun itu mungkin hanya mitos. Itu telah dibagikan berkali-kali sehingga banyak yang mempercayainya; itu juga telah menjadi bagian dari budaya dan sejarah mie panjang umur, yang telah didokumentasikan. selama lebih dari 1.000 tahun.”

Cara makan mie panjang umur

Bahkan cara konsumsi mi umur panjang sangat bervariasi tergantung lokasi.

Mereka juga dimakan di negara-negara Asia lainnya yang merayakan Tahun Baru Imlek, seperti Vietnam, Korea Selatan, Singapura, dan Malaysia.

Selama Tahun Baru Imlek, orang Korea Selatan lebih suka makan japchae (mie goreng Korea). Mi panjang umur mereka, disebut janchi-guksu, disediakan untuk pernikahan dan ulang tahun.

Komunitas Tionghoa di Singapura dan Malaysia sering menggunakan misua (bihun gandum) sebagai mi umur panjang — tetapi “lemparan kekayaan”, campuran sayuran parut berwarna-warni dan ikan mentah, adalah hidangan Tahun Baru Imlek yang lebih populer.

Saat makan mie panjang umur, seseorang harus berhati-hati agar tidak menggigit atau merusak untaiannya.

Saat makan mie panjang umur, seseorang harus berhati-hati agar tidak menggigit atau merusak untaiannya.

Visual China Group/Getty Images

Meskipun Jepang mengikuti kalender Gregorian dan bukan kalender Lunar, mereka juga memiliki kebiasaan makan mie untuk tahun baru. Toshikoshi Soba, atau mi soba lintas tahun, dimakan pada Malam Tahun Baru untuk mendapatkan keberuntungan.

“Di sisi utara China, beberapa orang masih mengikuti cara lama memakan mie panjang umur,” kata Zhao.

“Ketika mie tiba, para tamu akan berdiri. Mereka akan mengambil beberapa mie dari mangkuk, menariknya ke atas kepala mereka secara teatrikal dengan sepasang sumpit, membawa mie ke wajah mereka dan menyeruputnya sekaligus. wajah bahagia. Ini adalah cara untuk mengungkapkan rasa terima kasih mereka kepada tuan rumah.”

Dia menambahkan bahwa mie yang berumur panjang harus memiliki panjang dan keuletan untuk bertahan dari tarikan sumpit yang kuat.

Mengapa mereka begitu populer di Amerika Utara?

Jadi sekarang kita telah menetapkan bahwa gaya mie umur panjang sangat bervariasi dan latar belakang mereka paling tidak jelas, pasti semua orang setuju kapan mereka harus dimakan?

Tidak. Sementara mie umur panjang – apa pun jenisnya – adalah hidangan Tahun Baru Imlek yang populer di kalangan komunitas Tionghoa di Amerika Utara, beberapa orang berpendapat bahwa ini bahkan bukan makanan tradisional Festival Musim Semi di Tiongkok.

Ini seharusnya tidak mengejutkan, mengingat besarnya negara dan banyaknya masakan dan tradisi daerahnya.

“Saya tidak berpikir keluarga saya akan memiliki mie umur panjang selama Tahun Baru Imlek,” kata Chen, yang keluarganya pindah ke Taiwan dari Tianjin di China utara.

“Tapi saya memang membuat semangkuk da lu mian (mie rebus ala utara dengan daging cincang, jamur, dan telur) sebagai mie panjang umur untuk ulang tahun ibu saya tahun lalu. Saya selalu hanya mengaitkan mie panjang umur dengan ulang tahun, bukan Tahun Baru Imlek. .”

Di sisi lain, Zhao menegaskan bahwa mie masih menjadi tradisi Tahun Baru Imlek yang populer, terutama di Tiongkok utara.

“Mie umur panjang adalah bagian dari budaya tradisional untuk perayaan Tionghoa … Selama festival penting Tahun Baru Imlek, kita tentu saja harus makan mie,” katanya.

“Kebiasaan tradisional adalah makan pangsit di hari pertama dan mi di hari kedua (kalender Imlek). Kemudian, kami makan mi di hari ke 7, 17, dan 27 (bulan Imlek), yang merupakan hari besar bagi anak-anak, orang dewasa dan orang tua, masing-masing.”

Adapun mengapa banyak orang Tionghoa Amerika terutama mengasosiasikan tradisi dengan Tahun Baru Imlek, Zhao menawarkan teori ini: “Ketika orang menjauh dari akar leluhur mereka, mereka mungkin tidak merasakan identitas mereka selama sisa tahun itu, tetapi selama festival, cinta untuk budaya mereka akan meledak.

“Seringkali, tingkat kesinambungan dan simbolisme budaya seseorang dalam komunitas diaspora melebihi komunitas lokal.”

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *