Mike Pence mengatakan ‘sejarah akan meminta pertanggungjawaban Donald Trump’ atas serangan 6 Januari | 31left

0



CNN

Mantan Wakil Presiden Mike Pence membuat komentarnya yang paling pedas tentang peran mantan Presiden Donald Trump dalam serangan 6 Januari di Capitol AS selama pidato Sabtu malam di Makan Malam Klub Gridiron tahunan di Washington, DC.

Pence memulai sambutannya pada jamuan makan malam, yang secara tradisional menampilkan para politisi membuat lelucon tentang tokoh-tokoh terkenal Washington, dengan komentar ringan tentang Trump, Presiden Joe Biden, Wakil Presiden Kamala Harris dan beberapa Republikan yang diperkirakan akan mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun 2024, termasuk Gubernur Florida Ron DeSantis. dan mantan Duta Besar PBB Nikki Haley.

Dia kemudian mengambil nada serius, mencatat serangan di Capitol adalah “satu hal yang belum pernah saya candakan” dan menyebut 6 Januari sebagai “hari yang tragis”.

Pence menegur Trump atas perannya dalam serangan 6 Januari 2021, dengan mengatakan dia “salah” karena mengklaim Pence memiliki wewenang untuk membatalkan hasil pemilu 2020 dalam perannya memimpin Kongres hari itu, dengan mengatakan “sejarah akan menahan Donald Trump.” akuntabel.”

“Presiden Trump salah. Saya tidak punya hak untuk membatalkan pemilihan dan kata-katanya yang sembrono membahayakan keluarga saya dan semua orang di Capitol hari itu, dan saya tahu bahwa sejarah akan meminta pertanggungjawaban Donald Trump, ”kata Pence.

Pence memarahi mereka yang meremehkan orang-orang yang memasuki Capitol pada 6 Januari sebagai turis.

“Wisatawan tidak melukai 140 petugas polisi saat melihat-lihat,” kata Pence. “Turis tidak mendobrak pintu untuk menemui Ketua DPR atau menyuarakan ancaman terhadap pejabat publik.”

Pence mengecam Partai Republik yang meminimalkan pemberontakan, beberapa hari setelah pembawa acara Fox News Tucker Carlson menyiarkan rekaman keamanan baru dari dalam Capitol pada 6 Januari dalam upaya membela massa.

“Jangan salah, apa yang terjadi hari itu adalah aib, dan itu mengolok-olok kesopanan untuk menggambarkannya dengan cara lain,” kata Pence saat makan malam.

Pence juga mengatakan orang-orang “memiliki hak untuk mengetahui apa yang terjadi” selama pemberontakan, beberapa hari setelah dia meminta hakim untuk memblokir panggilan pengadilan untuk kesaksiannya kepada penasihat khusus yang menyelidiki pemberontakan tersebut.

“Rakyat Amerika memiliki hak untuk mengetahui apa yang terjadi di Capitol pada 6 Januari, dan saya mengharapkan anggota dari estate keempat untuk terus melakukan pekerjaan mereka,” kata Pence saat makan malam.

Komentar tersebut muncul setelah pengacara Pence mengajukan mosi minggu lalu meminta hakim untuk memblokir panggilan pengadilan dewan juri federal untuk kesaksiannya terkait dengan 6 Januari. Pence secara terbuka mengisyaratkan bahwa dia berencana untuk menolak panggilan pengadilan, dengan alasan itu “tidak konstitusional dan belum pernah terjadi sebelumnya. ”

Mantan kepala penasihat ekonomi Trump, Gary Cohn mengatakan pada hari Minggu bahwa dia setuju dengan komentar Pence tentang serangan 6 Januari.

“Dengar, itu adalah hari yang mengejutkan dalam sejarah negara ini. Kami terus diingatkan tentang 6 Januari, dan saya pikir kita semua akan hidup dengannya dan semua hidup dengan kenangan tentang apa yang terjadi pada 6 Januari. Saya setuju – saya setuju dengannya, ”kata Cohn dalam wawancara dengan Kaitlan Collins dari CNN di “Negara dari Persatuan.”

Perwakilan Republik Michael McCaul dari Texas juga mengatakan kepada CBS News Sunday bahwa Pence “menjalankan kejelasan moral dan penilaian hari itu dengan melakukan tanggung jawab konstitusionalnya” dan membantu menghindari “krisis konstitusional besar hari itu.”

“Sejarah akan menilai setiap orang berdasarkan apa yang mereka lakukan hari itu,” kata McCaul, mencatat bahwa dia memilih untuk mengesahkan hasil pemilu 2020.

Dalam sambutannya Sabtu malam, Pence berulang kali memuji liputan media tentang serangan 6 Januari saat makan malam, yang secara tradisional menyertakan anggota korps pers Washington di antara para pesertanya, dan mengatakan dia dapat menjalankan perannya dalam mengesahkan pemilihan “sebagian” karena dukungan media. liputan real-time dari pemberontakan.

“Kami dapat bertahan di pos kami, sebagian karena Anda tetap di pos Anda. Rakyat Amerika tahu apa yang terjadi hari itu karena Anda tidak pernah berhenti melapor,” kata Pence.

“Atas apa yang Anda lakukan untuk melestarikan dan memperkuat demokrasi yang hebat ini, Anda memiliki rasa terima kasih yang tulus dan saya tahu terima kasih dari bangsa yang berterima kasih. Terima kasih atas apa yang Anda lakukan untuk menjaga kebebasan,” lanjut Pence.

Mantan Wakil Presiden itu juga berjanji untuk “tidak akan pernah” meremehkan kekerasan yang dialami petugas penegak hukum di tangan para perusuh di Capitol.

“Selama saya hidup, saya tidak akan pernah mengurangi luka yang diderita, nyawa yang hilang, atau kepahlawanan penegakan hukum pada hari yang tragis itu,” kata Pence.

Pence juga membuat lelucon dengan mengorbankan mantan Presiden saat makan malam, yang secara tradisional menampilkan politisi yang mengambil kesempatan untuk meremehkan tokoh Washington dari kedua belah pihak. Pence berkata dalam salah satu leluconnya, “Saya pikir (Trump) dan saya berhubungan baik.”

“Maksudku, dia tidak pernah menyebutku orang tolol berenergi rendah. Belum,” lanjutnya.

Dia juga mengolok-olok berbagai masalah hukum Trump, mengatakan “Sejujurnya, saya belajar banyak bekerja di samping Donald Trump, seperti tentang panggilan pengadilan misalnya.”

Cerita ini telah diperbarui dengan informasi tambahan hari Minggu.

Leave A Reply