Miliarder Mark Cuban Masih Yakin dengan Kripto Meski FTX Dihantam Kebangkrutan, Ini Alasannya | 31left

Laporan Wartawan Tribunnews, Nur Febriana Trinugraheni

TRIBUNNEWS.COM, WASHINGTON – Meskipun kebangkrutan salah satu pertukaran cryptocurrency besar, FTX, telah membuat investor terguncang, miliarder Mark Cuban masih percaya pada kripto.

Cuban tetap berinvestasi dalam kripto karena dia percaya pada kontrak pintar atau smart contract, salah satu teknologi dasar utama yang memungkinkan transaksi kripto dilakukan.

Pada dasarnya, smart contract adalah program komputer yang disematkan ke dalam jaringan blockchain. Seluruh transaksi yang dilakukan di dalam smart contract tersebut akan langsung diproses oleh blockchain tanpa adanya pihak ketiga yang terlibat.

Dikutip dari CNBC, Cuban yakin smart contract akan memiliki dampak signifikan dalam menciptakan aplikasi berharga yang bermanfaat bagi semua orang. Dalam pandangan Cuban, nilai token berasal “dari aplikasi mana yang dapat digunakan dan seberapa berguna aplikasi tersebut bagi pengguna”.

“Karena saya yakin Kontrak Cerdas akan berdampak signifikan dalam membuat aplikasi yang berharga. Saya telah mengatakan sejak hari pertama, nilai token berasal dari aplikasi yang berjalan di platformnya dan utilitas yang mereka buat,” cuit miliarder asal Amerika Serikat pada akun Twitter-nya.

Baca juga: FTX Bangkrut, Pengguna FTX di Brasil Berencana Ajukan Gugatan Class Action

Namun, yang masih dibutuhkan adalah aplikasi yang berguna bagi orang-orang, baik di dalam maupun di luar dunia kripto, aplikasi yang cukup membantu sehingga orang mau mempelajari cara menggunakan cryptocurrency untuk menggunakan aplikasi tersebut, tambah miliarder itu.

Masih Ada Kerugian untuk Kripto

Terlepas dari pandangan Cuban yang bullish mengenai kripto, dia memiliki kritik tajam terhadap mantan CEO FTX Sam Bankman-Fried.

“Dengan FTX sekarang – itu adalah seseorang yang menjalankan perusahaan yang sama bodohnya dengan serakah,” kata Cuban saat berbicara di konferensi Jurnal Bisnis Olahraga pada 11 November.

Runtuhnya FTX diperkirakan akan berdampak ke seluruh industri kripto. Multicoin Capital, salah satu perusahaan ventura kripto teratas yang memiliki aset terkait dengan FTX, mengatakan kepada investor bahwa mereka memperkirakan banyak perusahaan perdagangan akan terhapus dan ditutup dalam beberapa minggu mendatang di tengah keruntuhan bursa kripto itu.

Namun, Cuban tidak melihat keruntuhan FTX yang mengguncang pasar kripto sebagai “ledakan kripto”, melainkan “ledakan perbankan”. Karena menurutnya, itu termasuk meminjamkan dana ke entitas yang salah.

Cuban adalah investor cryptocurrency lama. Selama bertahun-tahun, dia berinvestasi di Ethereum dan berbagai koin digital lainnya, NFT, dan banyak perusahaan blockchain.

Faktanya, 80 persen dari investasi yang Cuban lakukan “yang tidak ada di ‘Shark Tank’ ada di dalam atau di sekitar cryptocurrency”, katanya selama episode podcast “The Problem With Jon Stewart” pada 12 Januari.

Namun, beberapa pakar keuangan menyarankan untuk tidak berinvestasi terlalu banyak di kripto. Cryptocurrency adalah “permainan kepercayaan yang luar biasa,” kata reporter utama di perusahaan internet Bankrate, James Royal.

“Dengan pengecualian yang disebut stablecoin, harga crypto didukung sepenuhnya oleh keyakinan akan masa depan mereka, bukan oleh dasar fundamental apa pun, seperti aset atau arus kas,” kata Royal.

Penting untuk dicatat bagi orang-orang yang berniat berinvestasi di kripto bahwa cryptocurrency adalah aset yang sangat fluktuatif yang tunduk pada fluktuasi nilai yang tidak menentu. Karena tidak ada jaminan bahwa investor akan mendapat untung dari investasinya, pakar keuangan biasanya menyarankan agar tidak berinvestasi lebih .

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *