Pakar Epidemiologi: Gelombang Keempat Covid-19 Lebih Sulit Dideteksi | 31left

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Aisyah Nursyamsi

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Pakar Epidemiologi Griffith University Dicky Budiman menilai situasi pandemi di tanah air mengarah pada gelombang keempat.

“Tapi begini, potensi gelombang empat ini kan tidak seperti waktu varian Delta ya, atau bahkan Alpha. Kasus infeksi akan banyak, walau yang terdeteksi sedikit,” ungkapnya pada Tribunnews, Jumat (24/6/2022).

Di sisi lain, untuk melihat kasus, diperlukan kemampuan testing dan treacing. Sejauh ini kasus infeksi yang ada di masyarakat banyak. Dan mayoritas tidak terdeteksi.

Sehingga pola puncak kasus infeksi tidak akan tinggi. Walau secara teoritis lebih banyak. Karena sub variab BA.4 dan BA.5 punya kemampuan tidak hanya menginfeksi orang yang sudah divaksinasi.

“Bahkan sudah divaksinasi dua atau tiga dosis bisa terinfeksi lagi. Reinfeksi pun bisa. Kecenderungan di banyak negara, kasus infeksi ini yang disatukan re-infeksi jadi lebih banyak dan lebih tinggi dari pada Delta,” papar Dicky lagi.

Sehingga menurut Dicky dibutuhkan dua kombinasi. Pertama, strategi testing yang aktif. Kedua masyarakatnya juga harus punya perilaku yang mau melakukan tes.

Baca juga: Epidemiolog Sebut Tren Kenaikan Kasus Covid-19 Tidak Bisa Dihindari

“Karena modal imunitas saat ini, khususnya Indonesia, mayoritas yang terinfeksi tidak bergejala. Tidak merasa membawa virus. Atau merasa penyakit flu saja. Itu yang membedakan,” kata Dicky lagi.

Baca juga: Tanggapan Presiden Jokowi, Menkes, dan Epidemiolog soal Kenaikan Kasus Covid-19

Sehingga esensial yang diamati sebetulnya adalah indikator keparahan, kesakitan, dan masuk rumah sakit.

Atau yang masuk ke ruang isolasi dengan gejala dan dilihat juga dari angka kematian. Selain itu Dicky menyebutkan jika survelens genomic juga perlu untuk diperkuat.

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.