Pendapatan Procter & Gamble (PG) Q2 2023 | 31left

Procter & Gamble melaporkan penurunan pendapatan dan laba dari tahun ke tahun pada hari Kamis, karena harga yang lebih tinggi tampaknya mengimbangi penurunan volume penjualan.

Inilah kinerja P&G pada kuartal kedua fiskal tahun 2023 dibandingkan dengan apa yang diantisipasi Wall Street, berdasarkan perkiraan rata-rata analis yang disusun oleh Refinitiv:

  • Laba per saham yang disesuaikan: $1,59 versus $1,59 yang diharapkan
  • Total pendapatan: $20,77 miliar dibandingkan perkiraan $20,73 miliar

Untuk periode tiga bulan yang berakhir 31 Desember, perusahaan melaporkan laba bersih sebesar $3,9 miliar, atau $1,59 per saham, tidak termasuk item, turun dari $4,22 miliar, atau $1,66 per saham, setahun sebelumnya.

Penjualan bersih turun menjadi $20,77 miliar, turun 1% dari tahun sebelumnya, yang melampaui proyeksi analis sebesar $20,73 miliar.

Pendapatan organik perusahaan, tidak termasuk dampak mata uang asing, akuisisi dan divestasi, meningkat 5% selama kuartal kedua fiskal. Kenaikan itu adalah hasil dari harga yang lebih tinggi, yang melebihi permintaan konsumen yang menyusut.

Semua divisi perusahaan melaporkan penurunan volume penjualan pada kuartal tersebut, meskipun terjadi peningkatan penjualan organik sebagai akibat dari harga yang lebih tinggi. Divisi perawatannya, yang menaungi merek-merek seperti Gillette dan The Art of Shaving, dan yang secara historis berkinerja buruk untuk perusahaan, melaporkan tidak ada pertumbuhan penjualan — penurunan volumenya sepenuhnya membatalkan harga yang lebih tinggi.

Eksekutif P&G mencatat melalui telepon dengan media bahwa permintaan konsumen bertanggung jawab atas setidaknya setengah dari penurunan volume penjualan sebesar 6%. Penurunan volume yang tersisa disebabkan oleh pengekangan bisnis di Rusia karena perang di Ukraina berlanjut, bersama dengan pengurangan inventaris di China, pasar terbesar kedua, karena penguncian Covid mengganggu wilayah tersebut.

Saat China melonggarkan pembatasan Covid-nya, pasar bersiap untuk rebound. Kepala keuangan P&G, Andre Schulten, berharap pembukaan kembali negara itu akan mengembalikan pasar ke pertumbuhan satu digit.

“Kapan tepatnya itu terjadi sulit diprediksi,” kata Schulten dalam panggilan media.

Raksasa barang konsumen yang berbasis di Cincinnati, yang memiliki merek-merek seperti pasta gigi Crest, deterjen cucian Tide, dan popok Pampers, memperkirakan pada bulan Oktober bersamaan dengan laporan kuartal pertamanya akan mencapai $3,9 miliar pada tahun fiskal 2023 karena nilai tukar mata uang asing yang “tidak menguntungkan” dan harga yang lebih tinggi. bahan baku, komoditas dan pengiriman. Akibatnya, perusahaan menurunkan panduannya, meski membukukan kuartal pertama yang solid.

Perusahaan sekarang mengantisipasi hambatan sebesar $3,7 miliar untuk sisa tahun fiskalnya, katanya pada hari Kamis, menandai sedikit peningkatan. Tapi itu memperingatkan angin sakal itu akan terus menekan margin kotor P&G, yang mengalami penurunan 160 basis poin selama kuartal kedua dibandingkan tahun lalu.

P&G menggandakan strategi kenaikan harga bahkan ketika permintaan konsumen yang menyusut terus mengikis volume penjualan. Schulten mengatakan konsumen telah bereaksi terhadap kenaikan harga “umumnya lebih baik dari yang diharapkan,” terutama dalam kategori nondiscretionary seperti perawatan wanita dan perlengkapan kebersihan.

“Konsumen tidak berhenti mencuci tangan atau mencuci pakaian,” kata Schulten.

Perusahaan akan menaikkan harga lebih lanjut dalam beberapa bulan mendatang.

P&G sedikit menaikkan prospek pertumbuhan penjualan 2023 ke kisaran 4% hingga 5% dari kisaran sebelumnya 3% hingga 5%. Perusahaan menurunkan perkiraan dampak valuta asing menjadi 5% dari 6%.

Perusahaan tidak berharap bahwa perbaikan ringan pada valuta asing dalam jangka pendek akan berdampak pada keuntungannya. Sebaliknya, Schulten mengatakan melalui telepon dengan para analis bahwa arus kas ekstra akan diarahkan untuk diinvestasikan kembali di beberapa bagian bisnis, beberapa di antaranya dipangkas pada kuartal sebelumnya.

Misalnya, P&G memperketat anggaran pemasarannya untuk detergen laundry pada kuartal terakhir karena masalah rantai pasokan. Kuartal ini, perusahaan menggembar-gemborkan pemasaran sebagai pendorong pertumbuhan.

Ini menghubungkan pertumbuhan merek perawatan bayinya, yang naik 10% di AS, dengan fakta bahwa mereka telah “sepenuhnya mengubah cara mereka menjalankan media.” Ini telah beralih dari pemasaran TV ke platform digital untuk menargetkan konsumen yang lebih baik dengan bayi.

Namun, karena latar belakang ekonomi makro tampaknya membaik, P&G tetap berhati-hati menuju paruh kedua.

“Dunia tampaknya ingin semuanya menjadi lebih baik, begitu juga saya,” kata CEO Jon Moeller dalam telepon analis. “Itu benar-benar bukan kenyataan. … Ini bukan waktunya untuk mengambil panduan ke kemungkinan tertinggi.”

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *