Penjelasan Adian Napitupulu Absen di Rakernas Projo | 31left

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Erik Sinaga

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Anggota DPR RI Adian Napitupulu menjelaskan mengenai ketidakhadirannya di acara Rakernas Projo di Magelang, Jawa Tengah, beberapa waktu lalu.

Adian mengatakan ketidakhadirannya sesuai saran ketua Badan Pemenangan Pemilu PDI Perjuangan melalui telepon.

“Pertama, sebaiknya saya tidak menghadiri acara yang terindikasi menjadi ajang dukung mendukung capres karena Partai saat ini belum memutuskan apapun terkait siapa Capres dan Cawapres,” kata Adian dalam keterangannya, Rabu (8/6/2022).

Kedua, lanjut Adian, sebagai anggota DPR,  maka ketua Badan Pemenangan Pemilu menyarankan agar kader Partai mengintensifkan pertemuan dengan Rakyat di daerah pemilihan lebih penting dibandingkan pertemuan terkait dukung mendukung capres dan cawapres yang penetapannya masih sekitar 16 bulan lagi.

“Namun selain percakapan tersebut, agar semuanya utuh dan terang benderang, perlu juga saya sampaikan garis besar pembicaraan saya dengan Projo dan beberapa perwakilan relawan yang hadir pada malam sebelum acara Projo di laksanakan,” beber Adian.

Pertama adalah selamatkan Uang Rakyat. Baiknya para Relawan Pendukung Jokowi memiliki sikap yang sama yaitu bagaimana agar dua tahun terakhir Pemerintahan Jokowi bisa lebih maksimal, salah satunya adalah dengan menyelamatkan anggaran negara sekitar Rp 5.000 Trilyun hingga Rp 5.500 Trilyun yang akan di gulirkan dalam dua tahun anggaran terakhir.

Terkait hal itu Presiden perlu bersikap tegas dengan meminta Menterinya mundur jika mau menjadi calon Presiden.

Bagaimanapun Menteri adalah pengguna anggaran dan Presiden perlu memastikan agar uang Rakyat itu tidak tercecer sia sia untuk kepentingan ambisi beberapa menterinya.

Dalam pembicaraan yang sama, terlontar juga pemikiran bahwa menteri yang ingin menjadi Capres lalu memutuskan mundur dengan kesadarannya bisa jadi akan mendapat dukungan Rakyat.

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.