Periksa Ajudan Ferdy Sambo, Komnas HAM: Bharada E Jelaskan Banyak Hal, Salah Satunya Soal Menembak | 31left

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Gita Irawan

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Komisioner Bidang Pemantauan dan Penyelidikan Komnas HAM RI M Choirul Anam mengatakan Bharada E menjelaskan banyak hal saat diperiksa pihaknya terkait tewasnya Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J.

Diketahui enam ajudan Irjen Ferdy Sambo yang diperiksa Komnas HAM.

Menurut Anam, khusus kepada Bharad E, pihaknya menanyakan sejumlah hal, termasuk soal menembak.

“Sepanjang yang kami periksa Bharada E menjelaskan banyak hal salah satunya adalah soal menembak,” kata Anam usai pemeriksaan terhadap ajudan Ferdy Sambo di kantor Komnas HAM RI, Jakarta Pusat, Selasa (26/7/2022).

Ketika dicecar wartawan terkait pengakuan Bharada E soal penembakan terhadap Brigadir J, Anam menjawab, pertanyaan yang ditanyakan Tim Komnas HAM sifatnya terbuka.

Baca juga: Vera Simanjuntak, Kekasih Brigadir J Kini Lebih Banyak Diam

Selain itu, kata dia, pihaknya mengharapkan jawaban dari pertanyaan yang diajukan Tim Komnas HAM bersifat deskriptif.

“Pertanyaan kami sifatnya terbuka. Penjelasannya yang kita harapkan adalah deskriptif. Tadi makanya ini panjang sekali proses permintaan keterangannya karena jawabannya kami minta untuk deskriptif,” kata Anam.

Aide-de-camp (ADC) atau ajudan dari Irjen Pol Ferdy Sambo, Bharada E (berbaju hitam) berjalan memasuki ruangan untuk dimintai keterangan di Kantor Komnas HAM, Jakarta, Selasa (26/7/2022). Kedatangan Bharada E untuk dimintai keterangan terkait insiden baku tembak antara dirinya dengan Brigadir J alias Brigadir Nopryansah Yosua Hutabarat yang terjadi pada Jumat (8/7) lalu di rumah dinas Kepala Divisi Propam Polri, Irjen Pol Ferdy Sambo. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Aide-de-camp (ADC) atau ajudan dari Irjen Pol Ferdy Sambo, Bharada E (berbaju hitam) berjalan memasuki ruangan untuk dimintai keterangan di Kantor Komnas HAM, Jakarta, Selasa (26/7/2022). Kedatangan Bharada E untuk dimintai keterangan terkait insiden baku tembak antara dirinya dengan Brigadir J alias Brigadir Nopryansah Yosua Hutabarat yang terjadi pada Jumat (8/7) lalu di rumah dinas Kepala Divisi Propam Polri, Irjen Pol Ferdy Sambo. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN (TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN)

“Jadi kalau minta kesimpulan dan sebagainya kami belum bisa menyimpulkan karena semua jawabannya memang kami minta untuk deskriptif,” kata dia.

Anam menjelaskan pemeriksaan 6 ajudan dilakukan di ruang terpisah.

Baca juga: Ibunda Sang Kekasih Kenang Sosok Brigadir J Sebagai Anak Baik dan Polos: Demi Tuhan, Aku Saksikan

Leave A Reply

Your email address will not be published.