Perlu Sikap Bijak Agar Arus Digitalisasi Tidak Menggerus Norma dan Budaya | 31left

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Eko Sutriyanto 

TRIBUNNEWS.COM, MAKASSAR – Generasi muda sebagai ‘pahlawan digital’ mengemban tugas yang tidak ringan.

Sebagai generasi yang melek digital harus bisa memanfaatkan teknologi digital ini untuk hal-hal produktif dan bermanfaat untuk dirinya maupun masyarakat.

Di sisi lain, diperlukan sikap bijak agar arus digitalisasi tidak menggerus norma dan budaya, serta tidak memicu maraknya kabar bohong dan ujaran kebencian.

Hal ini mengemuka saat webinar bertema “Menjadi Netizen Cerdas dan Berakhlak Mulia di Era Digitaldi Makassar, Sulawesi Selatan, yang diselenggarakan Kementerian Komunikasi dan Informatika RI bersama Gerakan Nasional Literasi Digital (GNLD) Siberkreasi belum lama ini.

Hadir sebagai narasumber adalah Kabid Humas & Kerjasama RTIK Jambi dan Dosen Pelita Raya Institute Arif Setiadi; Wakil Ketua RTIK Aceh Adi Khairi Rahimi; serta Ketua Ikatan Sarjana Komunikasi Indonesia (ISKI) Sulsel Syamsu Rizal.

Arif Setiadi mengatakan, generasi muda pada era digital punya banyak kesempatan untuk melakukan inovasi baik pada bidang teknologi maupun ilmu pengetahuan.

“Di era digital ini pemuda berperan sebagai agen perubahan, kontrol sosial, penguat moral, penjaga nilai, dan juga sebagai penerus bangsa,” kata Arif.

Disebutkan, generasi muda sebagai agen perubahan karena pemudalah yang bisa memberikan fenomena dan pendampingan agar masyarakat sekitar bisa kembali berbudaya, tidak kebablasan.

Terkait digitalisasi, Arif menyebut generasi muda sebagai pahlawan digital.

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.