Pertempuran Sengit di Azovstal, Penasihat Wali Kota Mariupol: Berubah Jadi Neraka | 31left

TRIBUNNEWS.COM – Pertempuran sengit telah berkecamuk di dalam pabrik baja Azovstal, di mana pembela terakhir Mariupol telah bertahan selama berminggu-minggu.

Rabu (4/5/2022) malam, seorang komandan pasukan Ukraina yang tersisa, mengatakan pasukan Rusia telah menerobos ke lokasi yang luas dan “pertempuran berdarah yang hebat” sedang berlangsung.

Warga sipil tetap terjebak di dalam pabrik meskipun proses evakuasi minggu ini berhasil, dengan Moskow berjanji akan menghentikan aktivitas militer pada Kamis (5/5/2022), untuk memungkinkan lebih banyak orang dievakuasi.

Jika Rusia memegang kendali penuh atas Mariupol, maka ini akan menandai kemenangan signifikan bagi Kremlin, saat ofensif timurnya berjuang membuat kemajuan, sebagimana dilansir NBC News.

Terkait serangan Rusia di Azovstal, penasihat Wali Kota Mariupol, Petro Andriushchenko, mengatakan, “Jika ada neraka di dunia, (neraka) itu berada di Azovstal.”

Video handout yang diambil dari rekaman yang dirilis oleh Dewan Kota Mariupol pada 19 April 2022 menunjukkan awan asap mengepul di atas pabrik baja Azovstal dan gerbang galangan kapal Azov yang hancur, saat Rusia melanjutkan upayanya untuk merebut kota pelabuhan Mariupol yang terkepung.
Video handout yang diambil dari rekaman yang dirilis oleh Dewan Kota Mariupol pada 19 April 2022 menunjukkan awan asap mengepul di atas pabrik baja Azovstal dan gerbang galangan kapal Azov yang hancur, saat Rusia melanjutkan upayanya untuk merebut kota pelabuhan Mariupol yang terkepung. (AFP)

Baca juga: Perusahaan Listrik Prancis Engie Masih Bayar Gas Rusia Dalam Euro

Baca juga: Rusia Klaim Serangannya Telah Menewaskan 600 Pejuang Ukraina

Menurut Andriushchenko, penembakan pabrik Azovstal yang terkepung terus berlanjut pada Rabu malam hingga Kamis.

Pasukan Rusia menerobos perimeter pabrik pada Rabu, menurut para pejuang di dalamnya.

“(Pasukan Rusia) menembaki dan menyerang tanpa henti, bahkan di malam hari dengan penyesuaian tembakan dari drone.”

“Di beberapa daerah, serangan sudah di luar pagar pabrik,” kata Andriushchenko, dikutip dari NBC News.

Pada Rabu malam, lingkungan perumahan di dekat pabrik kembali ditutup untuk penduduk, yang terpaksa “mengevakuasi sendiri tanpa peringatan.”

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.