Polandia meminta persetujuan Jerman untuk mengirim tank ke Ukraina | 31left

Perdana Menteri Polandia Mateusz Morawiecki mengatakan Senin mereka akan meminta izin Jerman untuk mengirim tank Leopard ke Ukraina di tengah perang yang sedang berlangsung dengan Rusia.

Morawiecki mengatakan Polandia sedang membangun koalisi negara-negara yang siap mengirim Macan Tutul ke Ukraina, tetapi bahkan tanpa persetujuan dari Jerman, katanya, Polandia akan membuat keputusannya sendiri.

“Kami akan bertanya [Germany] untuk izin, tetapi ini adalah tema sekunder,” kata Morawiecki. “Bahkan jika, pada akhirnya, kami tidak mendapatkan izin ini, kami — dalam koalisi kecil ini — bahkan jika Jerman tidak berada dalam koalisi ini, kami akan menyerahkan tank kami, bersama dengan yang lainnya, ke Ukraina.”

Menteri Luar Negeri Jerman Annalena Baerbock mengatakan kepada saluran televisi Prancis LCI pada hari Minggu bahwa Polandia belum secara resmi meminta persetujuan untuk berbagi beberapa Macan Tutul buatan Jerman.

Anggota parlemen menyerukan pengiriman tank-tank ABRAM ke UKRAINA ketika Rusia memperingatkan ‘bencana global’

Perdana Menteri Polandia Mateusz Morawiecki, Senin, mengatakan negaranya akan meminta izin Jerman untuk mengirim tank Leopard ke Ukraina di tengah perang yang sedang berlangsung dengan Rusia.

Perdana Menteri Polandia Mateusz Morawiecki, Senin, mengatakan negaranya akan meminta izin Jerman untuk mengirim tank Leopard ke Ukraina di tengah perang yang sedang berlangsung dengan Rusia.
(Foto AP/Olivier Matthys, File)

“Jika kami diminta, kami tidak akan menghalangi,” kata Baerbock.

Menanggapi komentar Baerbock, Morawiecki mengatakan “memberikan tekanan masuk akal” dan bahwa kata-katanya adalah “percikan harapan” bahwa Jerman bahkan dapat berpartisipasi dalam koalisi.

Morawiecki mengatakan Baerbock “mengirimkan pesan berbeda yang menawarkan secercah harapan bahwa tidak hanya Jerman tidak akan lagi memblokir, tetapi mungkin akhirnya akan menawarkan peralatan berat dan modern untuk mendukung Ukraina.”

“Kami terus menekan pemerintah di Berlin untuk membuat Macan Tutul tersedia,” kata Morawiecki pada konferensi pers di kota barat Poznan.

Jerman memiliki “lebih dari 350 macan tutul aktif dan sekitar 200 dalam penyimpanan,” menurut Morawiecki.

US HOSTS ALLIED DEFENSE OFFICIALS SEBAGAI RENCANA RUSIA UNTUK SERANGAN BESAR DALAM MINGGU DEPAN

Morawiecki mengatakan Polandia sedang membangun koalisi negara-negara yang siap mengirim Macan Tutul ke Ukraina.  Meski tanpa persetujuan dari Jerman, dia mengatakan Polandia akan mengambil keputusan sendiri.

Morawiecki mengatakan Polandia sedang membangun koalisi negara-negara yang siap mengirim Macan Tutul ke Ukraina. Meski tanpa persetujuan dari Jerman, dia mengatakan Polandia akan mengambil keputusan sendiri.
(AP)

Pemerintah Ukraina mengatakan tank, terutama Macan Tutul buatan Jerman, sangat penting dalam usahanya untuk menangkis pasukan Rusia.

Baerbock menyarankan Jerman mungkin terbuka untuk mengirim tank ke Ukraina, dengan mengatakan pejabat Jerman “tahu betapa pentingnya tank ini” dan “inilah mengapa kami mendiskusikannya sekarang dengan mitra kami.”

Selama pertemuan di Pangkalan Udara Ramstein di Jerman pada hari Jumat, para pendukung Ukraina berjanji untuk mengirimkan bantuan militer miliaran dolar.

Jerman adalah salah satu donor utama senjata ke Ukraina, dan memerintahkan peninjauan stok Leopard 2 sebagai persiapan untuk kemungkinan pengiriman tank. Namun, pemerintah Jerman berhati-hati dalam meningkatkan bantuan militernya ke Ukraina.

Menteri Luar Negeri Jerman Annalena Baerbock mengatakan kepada saluran televisi Prancis LCI pada hari Minggu bahwa Polandia belum secara resmi meminta persetujuan untuk berbagi beberapa Macan Tutul buatan Jerman.

Menteri Luar Negeri Jerman Annalena Baerbock mengatakan kepada saluran televisi Prancis LCI pada hari Minggu bahwa Polandia belum secara resmi meminta persetujuan untuk berbagi beberapa Macan Tutul buatan Jerman.
(Foto AP/Olivier Matthys)

KLIK DI SINI UNTUK MENDAPATKAN APLIKASI FOX NEWS

Keraguan dari Jerman telah memicu kritik, terutama dari Polandia dan Negara-negara Baltik, negara-negara di sisi timur NATO, yang merasa sangat terancam oleh invasi Rusia ke Ukraina.

Tetapi Moskow menanggapi janji senjata canggih Barat untuk Ukraina dengan menyoroti peringatannya bahwa eskalasi berisiko menimbulkan bencana. Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Ryabkov pada hari Senin menegaskan kembali pernyataan Kremlin bahwa Barat yang mendukung Ukraina dengan pasokan dapat menyebabkan konsekuensi yang “tidak dapat diprediksi”.

“Kami telah mengatakan dalam banyak kesempatan bahwa eskalasi adalah jalur yang paling berbahaya, dan konsekuensinya mungkin tidak dapat diprediksi,” kata Ryabkov. “Sinyal kami tidak didengarkan, dan musuh Rusia terus meningkatkan taruhannya.”

Associated Press berkontribusi pada laporan ini.

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *