Presiden Meksiko Boikot KTT Amerika karena Tiga Negara Tak Diundang | 31left

TRIBUNNEWS.COM – Presiden Meksiko Andrés Manuel López Obrador mengkonfirmasi pada hari Senin (6/6/2022) bahwa dia tidak akan menghadiri KTT Amerika yang diselenggarakan oleh Presiden Joe Biden di Los Angeles minggu ini.

Hal itu karena ada tiga negara di Amerika yang tidak diundang yakni Kuba, Venezuela, dan Nikaragua.

Pejabat senior pemerintahan Biden mengatakan bahwa ketiga negara tidak diundang ke KTT Amerika karena “kurangnya ruang demokrasi dan situasi hak asasi manusia” di negara-negara tersebut.

“Kami hanya tidak percaya para diktator harus diundang. Kami tidak menyesali itu dan Presiden akan berpegang pada prinsipnya,” kata Karine Jean-Pierre kepada wartawan setelah López Obrador mengumumkan boikotnya.

López Obrador sebelumnya mengancam akan memboikot KTT, yang biasanya dihadiri oleh para pemimpin dari Amerika Utara, Tengah dan Selatan serta Karibia dan diadakan setiap beberapa tahun.

“Saya tidak akan menghadiri KTT karena tidak semua negara Amerika diundang dan saya percaya perlunya mengubah kebijakan yang telah ada selama berabad-abad: Pengecualian, keinginan untuk mendominasi tanpa alasan, tidak menghormati kedaulatan negara ( dan) kemerdekaan masing-masing negara,” kata López Obrador pada konferensi pers di Mexico City, sebagaimana dikutip dari CNN.

Dia mengatakan menteri luar negeri negara itu, Marcelo Ebrard, akan hadir sebagai gantinya.

Baca juga: PM Australia Anthony Albanese Tegaskan akan Hadiri KTT G20 di Bali

Baca juga: PM Jepang Fumio Kishida Dijadwalkan Hadiri KTT NATO di Spanyol Akhir Juni 2022

Langkah ini merupakan penghinaan yang signifikan bagi Presiden Joe Biden dan pemerintahannya dan mengancam akan merusak pertemuan itu.

Namun, Gedung Putih bersikeras ketidakhadiran Meksiko tidak akan mencegah acara berlangsung.

Jean-Pierre mengatakan pihaknya mengharapkan 23 kepala pemerintahan untuk menghadiri pertemuan tersebut, yang diadakan di Los Angeles.

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.