Rusia Ancam akan Serang Pejuang yang Bersekutu dengan AS di Suriah | 31left

TRIBUNNEWS.COM – Rusia memperingatkan militer Amerika Serikat (AS) awal pekan ini bahwa mereka akan melakukan serangan udara terhadap pejuang lokal yang bersekutu dengan Amerika di Suriah tenggara, kata dua pejabat pertahanan AS.

Serangan udara Rusia yang tampak sangat diperhitungkan, datang ketika ketegangan tinggi terjadi antara Washington dan Moskow atas perang di Ukraina.

Pentagon berusaha untuk memastikan ketegangan tidak meningkat dengan pasukan Rusia, termasuk di Suriah, di mana kedua belah pihak telah beroperasi di dekat satu sama lain selama beberapa tahun.

Menyusul peringatan Rusia, AS dengan cepat menginstruksikan para pejuang untuk memindahkan posisi mereka dan juga memastikan tidak ada pasukan AS di dekatnya.

Pasukan AS tidak harus bergerak, karena mereka cukup jauh, tetapi para pejuang lokal melakukannya, kata para pejabat kepada CNN.

Baca juga: Media Suriah Konfirmasi Bandara Damaskus Rusak Parah setelah Serangan Israel

Baca juga: Rusia Siapkan 377 Juta Dolar untuk Katrol Industri Otomotif yang Penjualannya Ambles

Rusia kemungkinan ingin mencapai tujuan mereka untuk “mengirim pesan” ke AS bahwa mereka dapat menyerang tanpa khawatir tentang pembalasan, kata seorang pejabat.

Peringatan Rusia datang melalui garis dekonfliksi bilateral yang telah beroperasi selama beberapa tahun.

Masing-masing pihak memberi tahu yang lain tentang operasi dan gerakan militer yang berisiko salah perhitungan jika masing-masing pihak tidak mengetahui kegiatan pihak lain.

Pandangan AS adalah Rusia meminimalkan risiko krisis, mengetahui AS akan memberi tahu para pejuang lokal.

Insiden itu terjadi di sekitar garnisun Al-Tanf di tenggara Suriah, di mana pasukan oposisi AS dan Suriah telah lama beroperasi.

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.