Tentara Ukraina Kesulitan Operasikan Senjata Canggih Bantuan Amerika dan Sekutunya | 31left

TRIBUNNEWS.COM, UKRAINA – Tentara Ukraina kesulitan mengoperasikan sistem persenjataan canggih yang diberikan Barat (Amerika dan sekutunya).

Militer Ukraina membutuhkan waktu persiapan yang lebih lama agar bisa menggunakan persenjataan itu.

Padahal perang dengan Rusia terus berlangsung.

Sersan Junior Dmytro Pysanka mengaku tidak ada tentara Ukraina yang mampu menggunakan penentu jangkauan berteknologi tinggi (JIM LR) yang dipasok AS lebih dari sebulan lalu.

Menurut Pysanka, para tentara Ukraina butuh waktu lama untuk membiasakan diri dengan senjata-senjata canggih tersebut.

“Mereka seperti diberi iPhone 13 dan hanya bisa menggunakannya untuk menelepon,” kata Pysanka menggambarkan kemampuan pasukannya.

Baca juga: Kemhan Ukraina Klaim Rusia Kehilangan Peralatan Militer Senilai Lebih dari 10 Miliar Dolar AS

Dilansir dari New York Times, para tentara Ukraina saat ini terbiasa menggunakan meriam anti-tank tua yang dibuat pada tahun 1985.

Melatih tentara dengan teknologi baru kini menjadi tantangan yang berat di masa perang.

Alat JIM LR bisa melihat target di malam hari dan mengirimkan jarak, arah kompas, dan koordinat GPS mereka.

Rotasi tentara yang sering terjadi membuat pengoperasian alat tersebut menjadi tidak maksimal.

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.