Tingkatkan Kerja Sama, Rusia dan China Resmikan Jembatan Lintas Batas | 31left

TRIBUNNEWS.COM – Rusia dan China telah meresmikan jembatan lintas batas, Jumat (10/6/2022).

Jembatan tersebut diharapkan dapat semakin memperkuat perdagangan saat Rusia dijatuhi banyak sanksi Barat atas tindakannya di Ukraina.

Dikutip dari Al Jazeera, jembatan menghubungkan kota Blagoveshchensk Rusia ke kota Heihe di China melintasi Sungai Amur, yang dikenal di China sebagai Heilongjiang.

Panjang jembatan sekitar 1 km dan menelan biaya 19 miliar rubel, kantor berita RIA melaporkan.

Di tengah pertunjukan kembang api, truk pengangkut barang dari kedua ujung melintasi jembatan dua jalur yang dihiasi dengan bendera kedua negara, rekaman video pembukaan menunjukkan.

Pihak berwenang Rusia mengatakan jembatan itu akan mendekatkan Moskow dan Beijing dengan meningkatkan perdagangan setelah mereka mengumumkan kemitraan “tanpa batas” pada Februari, tak lama sebelum Presiden Vladimir Putin mengirim pasukannya ke Ukraina.

Baca juga: Tak Berhenti di Ukraina, Putin Isyaratkan Perluas Lagi Wilayah Rusia: Kita Harus Memperkuat Negara

Baca juga: China Dilaporkan Ancam Memulai Perang Jika Taiwan Nekat Deklarasikan Kemenangan

“Di dunia yang terpecah saat ini, jembatan Blagoveshchensk-Heihe antara Rusia dan China membawa makna simbolis khusus,” kata Yuri Trutnev, perwakilan Kremlin di Timur Jauh Rusia.

China ingin memperdalam kerja sama praktis dengan Rusia di semua bidang, kata Wakil Perdana Menteri China Hu Chunhua pada pembukaan.

Menteri Transportasi Rusia Vitaly Savelyev mengatakan jembatan itu akan membantu meningkatkan perdagangan bilateral tahunan menjadi lebih dari satu juta ton barang.

Klaim Manfaat Jembatan

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.