UPDATE Kasus Brigadir J, Komnas HAM Sebut Makin Terang setelah Periksa 15 Ponsel, Ada Foto dan Chat | 31left

TRIBUNNEWS.COM – Pengungkapan kasus kematian Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J kian temui titik terang. 

Pasalnya, Direktorat Tindak Pidana Siber Bareksrim Polri telah berhasil mengumpulkan 15 ponsel yang dapat digunakan sebagai barang bukti kasus penghilangan nyawa Brigadir J.

Komisioner Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) M Choirul Anam mengatakan, sebanyak 10 dari 15 ponsel tersebut telah diperiksa.

Sementara, 5 di antaranya masih dalam proses.

“Ini (hasil pemeriksaan) yang membuat posisi kami melihat proses penanganan kasus Brigadir Yosua ini semakin lama semakin terang benderang,” ujar Anam, Jumat (5/8/2022) dikutip dari Kompas.com.

Baca juga: Batal Periksa Hasil Uji Balistik Polisi, Komnas HAM Dapat Isi 10 Ponsel Terkait Tewasnya Brigadir J

Dari ke 15 ponsel ini, kata Anam, diharapkan dapat mengonfirmasi keterangan yang sudah diperoleh Komnas HAM sebelumnya.

Yakni dengan mencocokan isi percakapan dari ponsel tersebut dengan hasil wawancara dengan keluarga Brigadir J di Jambi.

“Ini enggak kalah penting dan kalau bagi Komnas HAM sangat penting constraint (batasan runtutan) waktu yang sejak awal kami dapatkan dari Jambi,” lanjut Anam.

Meski demikian, Anam tak bisa menyampaikan siapa pemilik 15 ponsel tersebut.

“Kalau pertanyaan itu ponselnya siapa, mereknya apa, itu bagian dari yang mau kami dalami, mau kami sinkronisasi dengan bahan yang sebelumnya kami dapatkan sehingga kami tidak bisa menyebutkan itu ponselnya siapa, mereknya apa,” jelas Anam.

Komisioner Komnas HAM Choirul Anam (kiri) berbicara dengan Pimred Tribun Jambi Sulistiono di kediaman Brigadir J  di Desa Suka Makmur, Unit 1, Sungai Bahar, Muaro Jambi, Sabtu (16/7/2022). Komnas HAM menemui keluarga Brigadir J untuk mengumpulkan informasi mengenai kematian Brigadir J.
Komisioner Komnas HAM Choirul Anam (kiri) berbicara dengan Pimred Tribun Jambi Sulistiono di kediaman Brigadir J di Desa Suka Makmur, Unit 1, Sungai Bahar, Muaro Jambi, Sabtu (16/7/2022). Komnas HAM menemui keluarga Brigadir J untuk mengumpulkan informasi mengenai kematian Brigadir J. (Tribunjambi.com/Aryo Tondang)

Baca juga: 25 Polisi Diperiksa karena Tak Profesional Tangani Kasus Brigadir J, LPSK hingga IPW Beri Tanggapan

Leave A Reply

Your email address will not be published.