WHO: Penyakit Cacar Monyet Terkonsentrasi ke Kelompok Gay dan Homoseks | 31left

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Rina Ayu 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Organisasi kesehatan dunia (WHO) menyatakan wabah cacar monyet atau monkeypox saat ini kasusnya terkonsentrasi di antara pria yang berhubungan seks dengan sesama pria alias kaum gay dan homoseks, terutama mereka yang berganti-ganti pasangan.

 “Artinya, ini adalah wabah yang bisa dihentikan dengan strategi yang tepat di kelompok yang tepat,” ujar Direktur Jenderal WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus.

Dia mengingatkan, penting bagi semua negara agar bekerja sama dengan komunitas laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki (kaum homoseks) untuk merancang dan menyampaikan informasi dan layanan yang efektif.

Selanjutnya mengambil langkah-langkah yang melindungi kesehatan, hak asasi manusia, dan martabat masyarakat yang terkena dampak. 

WHO menyatakan, stigma dan diskriminasi bisa sama berbahayanya dengan virus apa pun. 

“Saya juga menyerukan kepada organisasi masyarakat sipil, termasuk mereka yang berpengalaman dalam bekerja dengan orang yang hidup dengan HIV, untuk bekerja bersama kami dalam memerangi stigma dan diskriminasi,” kata dia.

Baca juga: Jubir Kemenkes Sebut Kasus Monkeypox Belum Ada di Indonesia

WHO sebelumnya menyatakan Monkey Pox atau cacar monyet menjadi darurat kesehatan global.

Keterangan resmi WHO yang dikeluarkan Jumat (23/7/2022) menyatakan semula kasus cacar monyet hanya sebanyak 3.040 berdasarkan data yang telah dilaporkan ke WHO dari 47 negara.

Baca juga: Monkeypox Belum Bisa Dinyatakan Menjadi Pandemi, Epidemiolog Ungkap Alasannya

Namun angka tersebut terus berkembang dan kini mencapai lebih dari 16 ribu kasus yang dilaporkan dari 75 negara dan wilayah, dan lima kematian. 

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.