WHO Segera Putuskan Status Kedaruratan Cacar Monyet Minggu Depan | 31left

TRIBUNNEWS.COM – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) akan mengadakan komite darurat pada Kamis pekan depan untuk menilai apakah wabah monkeypox atau cacar monyet merupakan keadaan darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional.

Seperti diketahui, status itu merupakan peringatan tingkat tertinggi yang dikeluarkan badan PBB tersebut, yang saat ini hanya berlaku untuk pandemi Covid-19 dan polio.

Sejak awal tahun, ada 1.600 kasus yang dikonfirmasi dan 1.500 dugaan cacar monyet dan 72 kematian, kata WHO.

Cacar monyet telah menyebar di 39 negara, termasuk di mana virus biasanya menyebar.

Cacar monyet adalah endemik di beberapa bagian Afrika tetapi ada lebih banyak kasus baik di negara-negara tersebut dan di seluruh dunia dalam beberapa bulan terakhir.

Baca juga: WHO Matangkan Pedoman soal Tata Cara Penanganan Pasien Cacar Monyet

Baca juga: CDC Temukan Jenis Cacar Monyet yang Tidak Terdeteksi, Kemungkinan Pernah Menyebar di AS

Virus ini menyebabkan gejala seperti flu dan lesi kulit, dan menyebar melalui kontak dekat.

Cacar monyet diperkirakan berakibat fatal pada sekitar 3 hingga 6 persen kasus, meskipun belum ada kematian akibat wabah ini yang dilaporkan di luar Afrika.

Mayoritas kematian tahun ini terjadi di Republik Demokratik Kongo.

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan sudah waktunya mempertimbangkan untuk meningkatkan respons karena virus berperilaku tidak biasa, lebih banyak negara yang terpengaruh, dan ada kebutuhan untuk koordinasi internasional.

“Kami tidak ingin menunggu sampai situasi di luar kendali,” kata direktur darurat WHO untuk Afrika, Ibrahima Socé Fall, sebagaiama dikutip Channel News Asia.

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.